Katanya gak punya duit

Seringkali aku dengar orang-orang bilang ‘duh, gw lg gak punya duit’ atau ‘lagi kere’. Atau gak mengingkari, aku pun sering ngomong gitu. Seberapa besar pun penghasilan yang dimiliki dirasa gak pernah cukup. Karena emang, kebutuhan makin banyak. Sekarang ini, segala-galanya pake duit. Bahkan mau sholat pun pake duit.

Blum lagi, krisis dimana-mana. Mulai dari krisis ekonomi di amerika, sampai krisis kepercayaan antara suami dan istri (lah, apa hub nya?) Teman ku, fresh graduate yang kerja di sebuah perusahaan minyak swasta terkenal, cerita kalau di tahun ke dua nya bekerja dia belum bisa nabung apa-apa, karena kebutuhan nya banyak. Belum lagi mau ngasih ke orang tua. Dan ini itu. Padahal kalau dibanding-bandingin, gajinya cukup besar untuk ukuran fresh graduate.

“Sekarang ini, semua2nya mahal” kata seorang ibu rumah tangga dekat rumahku ketika sedang belanja di tukang sayur yang lewat-lewat di depan rumah. Sambil dengan raut muka berkerut-kerut dan bentuk bibir khas ibu-ibu. Lah, emang bentuk bibir ibu-ibu gimana?

Emang gak bisa mungkir, kalau sekarang apa-apa mahal. Mungkin itu juga yang bikin kita makin ngerasa gak punya duit. Dan semua itu gak akan pernah cukup. Seorang direktur perusahaan dengan gaji Rp 50 juta mengalami stress tingkat tinggi karena ga punya uang untuk memenuhi kebutuhan keluarganya. Pejabat pemerintah yang udah difasilitasi macem-macem dengan gaji gede toh masih tetap korupsi, padahal mereka udah punya sederet mobil mewah, rumah gedongan, dan bisa jalan-jalan keluar negeri tiap bulan.

Lah, kalau ngerasa gak punya duit ya hiduplah sewajarnya. Punya 2 mobil mewah cukup lah, gak perlu sampai 9 atau 10. hah??? *shock*

Aku punya teman yang orangtua nya pegawai negri di sebuah kota kecil. Dan aku tersentuh, pas gak sengaja liat slip gaji orangtua nya, yang jumlah nya menurut ku, sedikit. Tapi, lebih tersentuh lagi ketika mengenal dia dan keluarga nya, yang gak protes soal uang. Orangtua temanku punya 3 anak, satu telah lulus menjadi seorang sarjana, yang kedua sedang kuliah di Fakultas Kedokteran (yang tentunya gak murah), dan yang ketiga masih SMP. Mereka hidup sederhana, tapi cukup.

Ada lagi. Biasanya wanita. Gampang tergoda dengan barang-barang fashion. Baju yang udah dipake sekali, mau dipake lagi, kok rasanya bosen. Akhirnya ngerasa butuh untuk beli lagi. Semakin tinggi penghasilan kita semakin tinggi pula biaya buat lifestyle. Jadi, kalo gini caranya, ya penghasilan berapa pun gak akan pernah cukup. Waktu gaji masih 2 juta, buat beli parfum aja udah 5 ratus ribu, bwt beli krim malam udah 3 ratus ribu, buat bli baju? Lah trus bwt makan? Buat nabung? Pas gaji jadi 40 juta, seiring gaji naik, gaya hidup pun berubah. Udah ga mau lagi dong beli parfum yang 5 ratus ribu an. Krim malam 3 ratus ribu? ganti jadi SK II atau Lancome. Brand of fashion udah berubah. Gak lagi beli diskonan mango atau zara, mending sekalian Louis Vuitton atau Kate Spade. Kalau begitu, memang, penghasilan berapa pun gak pernah cukup.

Bagaimana dengan gengsi. Bukan, bukan gengsi gak punya duit. Tapi gengsi gak punya barang-barang keren yang semua nya dibeli pake duit. Malah demi gengsi-gengsi itu, ga sedikit yang lebih baik ngutang. Ada yang ngutang ke tetangga, ngutang ke orangtua, koperasi, bank, atau yang kerenan dikit, ngutang pake credit card.

Jangan memojokkan kaum perempuan yang begitu bodoh dengan shopping bags nya itu. Ini berlaku umum, termasuk dengan kaum pria. Pria, menghabiskan uangnya untuk hal-hal yang lebih tidak masuk akal (hehe, tentu saja aku menganggap begitu, karena aku wanita). Ada yang setengah mati beli accessoris mobil atau motor, ada yang setiap saat gonta ganti HP bahkan nambah-nambah HP. Contoh lain yang lebih nyata aku temui pada adekku, ketika sedang punya duit berlebih, dia langsung beli gitar baru. Padahal gitar yang lama masih ada, masih bagus, dan gak kalah mahal. Atau beli soundsystem apa, padahal kamarnya sudah cukup berisik tanpa harus beli tambahan lagi. Kalau duit itu duit ku, mending buat beli baju (ya iya lah).

Ada lagi, ini jajanan khas pria kelas atas. Gak semua, tapi kebanyakan. Atau bukan pria kelas atas juga ya. Mandi DuitAku juga menemukan hal ini di kalangan biasa-biasa saja, bahkan yang sangat biasa. Membeli wanita. Ya, sekarang wanita juga bisa dibeli. Kalau sudah membeli wanita, maka, wajib pula membeli kan apa yang biasa di beli wanita.

Nah, sekarang makin terasa kan, kenapa punya penghasilan berapa pun gak akan pernah cukup.

Intinya, bersyukurlah. Dan hidup sewajarnya.

About these ads

3 thoughts on “Katanya gak punya duit

  1. waaah..waah..wah dinna, ga nyangka bs nulis ini, saluto, aku suka baca blog kmu jdnya din, makasii yaah din, tulisannya bagus, jd bs sbg remider bwt gw jg, *scara cewe’lah yaa* maklum suka ga bs nahan diri kadang klo liat yg ‘lucu2′, ex:baju, tas, etc, yang mgkn blm perlu2 amat, hehe..
    walopun klo gw msh suka nyari yg diskonan, hehe, *teteup!*
    tp yaa intinya bner kt lo, bersyukur..bersyukur,, dan gapailah apa yg lo pgn capai, tp jg tetep sesuain sm kemampuan dan ga jd berlebihan, tp tetep good looking! ahaha.. *dasar cewe!*
    love u darling!

  2. katanya indonesia negara yang “gak punya duit”, tapi tingkat konsumtifnya salah satu yang paling tinggi….bukan karena jumlah penduduknya yang banyak, tapi emang warganya aja yang belegug, gampang kemakan sama iklan…

    heheh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s