Menjadi Ibu Bhag

  
Bhag genap sebulan saat postingan ini mulai ditulis. Ya, begitu saya menyapa nya. Putri pertama kami. Keluarga lebih senang memanggilnya Alsha. Katanya, lebih feminin. Bhag mahh macoo benerr. Hihi. 

Assalamualaikum Bhaga. Begitu, kata saya setiap melihatnya mulai meringis karna rasa tidak nyaman yang tidak tahu kenapa. Mungkin saja lapar, haus, sakit perut, bosen, gerah atau pup. 

Belum lagi habis masa nifas pasca melahirkan. Saat ini masih kebayang sangat jelas moment yang jadi pengalaman baru dalam hidup saya. Yes, moment menjadi seorang Ibu. 

Percaya gak percaya. Yes, I Am. Bayi itu dititipkan Allah di rahim saya. Dan lahir lah ia ke dunia tanggal 2 Juli 2015, pukul 5.55. 

Malam itu, adalah malam ke lima belas Ramadhan. Belum ada feeling mau melahirkan sama sekali. Karena due date masih seminggu lagi, dan hari gini lagi trend yang namanya overdue. Untuk saya yang hamilnya pemalas, mungkin banget kan saya overdue alias kelebihan 40w. Karna selama  air ketuban masih bagus, kehamilan masih bisa ditunggu hingga 42w. 

Katanya, kalau mau cepet lahir harus banyak aktifitas. Kata orang tua sih, banyakin ngepel jongkok. Tapii ya berhubung ngepel berdiri aja dah engap banget, ya saya enggan, apalagi ngepel jongkok. 

Dokter sudah bilang posisi bayi sudah siap lahir saat usia kehamilan saya 37w. Posisi kepala sudah di jalan lahir. Tali pusat terlilit satu kali, dan dokter tidak tampak kawatir. Dia tetap yakin saya bisa lahiran normal, tidak perlu operasi sc. Tentu saja belum begitu deg-deg an saat itu. Masih ada 3 minggu lagi dari due date nya. 

Selama hamil, saya kontrol rutin dengan dr Azen Salim SpOG di RS Pondok Indah. Untuk ukuran dokter senior dia lumayan ramah dan memang ahli dalam USG. Tapi, yaa pada dasarnya saya lebih fokus pada kesehatan dan perkembangan bayi, jadi ga terlalu banyak mau lah soal nyaman ga nyamannya. Selama dokternya ga asal-asalan dan pro normal, I am okay dengan siapa pun. Dan kontrol di RSPI juga so far selalu nyaman. Walaupun dokter pasien antrinya banyak banget tapi semua sudah ter-organize dengan baik. Alhamdulillah ga pernah nunggu yang terlalu lama. Kita disuruh datang pada jam tertentu sesuai nomor antrian. Petugas dan perawatnya pun sangat ramah dan helpfull.

Menjelang kelahiran, ternyata si dokter mau cuti. Maklum saja tanggal-tanggal segitu adalah tanggal anak sekolah liburan. Mungkin doi mau liburan sama anak cucu. Akhirnya, masuk kontrol seminggu sekali saya direkomendasikan dengan dua nama dokter. Dr Soemanadi atau dr Fitriyadi. Dan udah males browsing browsing lagi mau kontrol sama siapa. Akhirnya, saya daftar jadwal kontrol dengan dr Soemanadi, yang jadwal prakteknya sesuai dengan jadwal kosong suami. Hehe. 

Total menjelang lahiran saya dua kali kontrol sama beliau. Dan ternyata (menurut saya) lebih ramah dari dr Azen. Lebih komunikatif juga karna saat konsul ga terkesan buru-buru. Hehe. Mungkin juga karna dia dukung saya untuk tetap puasa dan menjalankan ibadah lainnya seperti tarawih asal ga ngoyo. Katanya. Jangan dipaksakan kalau ga sanggup. 

Sehingga alhamdulillah jadi lebih pede buat puasa.  Cuma beberapa hari terakhir akhirnya jebol puasa karna kata orang-orang, melahirkan itu butuh tenaga ekstra. Butuh makan. Kalo ga ngeri pingsan pas lagi ngeden. Ya godaan. Hehe. 

Malam sebelum Bhag lahir, aktivitas saya padat luar biasa. Wheheh. Lebay. Saya masih nyetir ke PIM atas dukungan dokter juga. Karna katanya kontraksi kan ga secepat itu. Yang penting santai aja kalo lagi macet. Jadi, nyetir diusia kandungan segini ga masalah.

Makanya saya masih pede lah nyetir dan Zandi makin seneng deh karna ga harus nyetirin saya ke mana-mana. Hufft. 

Sampe sore hengot di PIM kemudian saya lanjut buka puasa bareng Zandi di Citos sambil ngiter liat-liat bazaar Citos. Pulang ke rumah, jam 12 malam. 

Dan emang kuasa Allah ya. Udah berapa malam belakangan saya susah banget tidur malam maupun tidur siang. Badan pegel sekujur tubuh, kebelet tiap detik, dan posisi tidur juga udah ga enak. FYI, berat badan saya total naik 21kg. Cukup banyak. Tapi malam itu alhamdulillah saya bisa tidur pulas sampe kira-kira jam 3 dini hari, lumayan kan. Jam 3 saya ngerasa kebelet, dan udah mau siapin buat Zandi sahur. Yes, karna susah tidur bikin saya jadi istri solehah nyiapin suami sahur. Wkwkwk. 

Yang aneh adalah, saat itu seperti kebelet tak terhindarkan karna basah mulu. Tapi bukan yang kaya ngompol ga berasa pecah ketuban. Karna saya tau persis pecah ketuban kaya gimana, pengalaman menemani Imim menjelang kelahiran Barrakha. Lantai sampe basahh ngalir terus. 

Akhirnya karna kawatir, saya telp rumah sakit. Sekedar tanya karna bingung ini beser aja, sugesti, atau emang tanda lahir. Saya whatsapp Imim ga dibales-bales. 

Perawat yang menjawab telp bilang, coba pakai pembalut. Kalau masih basah, langsung ke rumah sakit aja. Saya check masih basah, tapi tetap ga pede ini air apa karna ngerasa agak beser. Aslii susah bedainnya. 

Tips pertama, jangan anggap remeh beser berlebihan ketika kandungan sudah cukup minggu (usia) nya. Karna tanda lahir tidak hanya flek darah, atau kontraksi teratur. Bisa jadi pecah ketuban dini atau ketuban rembes.

Saya dan Zandi masi belaga santai menuju rumah sakit. Persiapan tas dan bekal rumah sakit pun ga dibawa lengkap. Karna ga ada feeling mau lahiran. Hehe. Kita malah udah siap-siap sok cool karna takutnya terlalu lebay dan di suruh pulang lagi pas sampe rumah sakit. 

Tips kedua, tas untuk dibawa ke rumah sakit siapkan jauh jauh hari. Masuk minggu 32 juga ga berlebihan. Karena kita ga tau kondisi kita saat sudah hamil tua. Bisa jadi udah ga ada energi atau malas. Jika tanda tanda melahirkan tiba, mungkin kita bisa berusaha tenang dan atasi panik, tapi biasanya ada aja yang kelupaan. Yang nantinya bakal ngerepotin saat waktu lahir tiba

Sampe di emergency pun dengan santai nya saya bilang sama satpam, ga kok Pak ga usa dianter karna cuma check aja. Wkwkkw. Memang belum berasa sakit serius saat sampe di rumah sakit. Itu jam 3.15. 

Perawat menyuruh saya rebahan dan mengukur pake CTG selama 30 menit. Ga ngerti exactly CTG itu apa, tapi yang jelas untuk ngukur kontraksi, pergerakan bayi dan detak jantung Ibu atau bayi. Yang saya ingat, bidan menyuruh saya menekan tombol saat bayi bergerak. Dan angka bisa mencapai seratus saat kontraksi kuat. Denyut jantung selagi masih tentang angka sekian (saya lupa), masi normal. 

Tips ketiga, apa pun hasil CTG nya, tetap tenang dan positive thinking. 

Jujurnya saya tak terlalu sering merasakan pergerakan bayi saat itu. Bhag emang mood mood an gerakannya di dalam perut yang kadang bikin deg deg an. Tapi ya sudah lah. Bidan jaga tampak santai dan tak heran. Soal kontraksi, terdeteksi hingga angka 95. Artinya saya kontraksi kuat saat itu. Tapi ternyata saya tidak merasakan sakit maha dahsyat ketika angka di mesin menunjukkan 95. Ya, pede saya sejuta untuk melahirkan normal. Batin saya, kalau yang namanya kontraksi kuat itu begini, yaa insya Allah saya bisa tahan. 

Tips keempat, tetap tenang. Hehe. Lagi. 

Lepas dari CTG, bidan bilang, sudah mulai ada kontraksi tapi belum teratur. Suaminya booking kamar rawat dulu aja ya. 

Kemudian saya di check air ketuban pake kertas deteksi dan check bukaan. 

“Jika kertas berubah warna jadi hijau berarti air ketuban, ya, mba”

Dan ya, kertas berubah hijau. Masih ga ada feeling apa-apa untuk melahirkan karena yang namanya hamil gede dengan sotoy nya saya merasa wajar air ketuban ada dimana-mana. 

Check bukaan pertama kalinya, huftt rasanya nightmare. Ouch bukan bermaksud menakuti. Tapi emang saya ala ala sensi banget sii sesuatu yang berhubungan dengan memasukkan benda ke dalam mulut rahim. Dan bidan tidak bilang apa-apa soal bukaan. Dia cuma pergi ga tau ngapain. Kembali ke meja kerja nya. 

Tunggu ya mba. Ganti baju dulu. Saat ganti baju saya mulai ngerasa sakit perut yang sakitnya agak ganggu. Tapi saya inget pesan Imim. 

“Saat sakitnya masih bisa lo tahan, ga usah lebay uring-uringan. Karna lo butuh energi lebih saat sakit yang ga bisa lo tahan lagi.”

Tips kelima, inget pesan Imim. “Saat sakitnya masih bisa lo tahan, ga usah lebay uring-uringan. Karna lo butuh energi lebih saat sakit yang ga bisa lo tahan lagi.”

Oke, saya mencoba sabar. Saya sms Zandi tapi ga sampe karna ternyata saya ga ada pulsa. iMessage pun ga delivered ntah karna sinyal jelek atau gada kuota. WA Imim mendapat hasil serupa. Ga contreng dua. Yupp, persiapan saya emang kurang matang dengan tidak setok pulsa cukup. 

  

Tips keenam. Pastikan handphone selalu dalam keadaan baterai cukup dan berpulsa cukup (banyak) ketika sudah masuk minggu lahir. Kalo bisa quota juga masih asik lah. Jangan limit. Hehe. 

Alhasil saya cuma uring-uringan tertahan sendirian di kamar observasi tersebut. Sesekali saya jongkok, berdiri, jalan. Yang jelas gak rebahan. Kalau rebahan makin sakit. Pokoknya kalo diem makin sakit. Saya memanggil bidan jaga, nanya suami saya mana. 

“Lagi ngurus kamar, Mba” kemudian bidan mengingatkan saya untuk tidak banyak jalan dan sebaiknya rebahan saja karna takut ketuban saya habis. Demi kebaikan makhluk dalam perut, saya nurut. 

Gak lama walau terasa lama banget. Zandi datang dengan senyum sumringahnya. Sempet agak bete juga karna lama banget datangnya sementara saya kesakitan setengah mati. Ternyata Zandi sempet sahur dulu tapi urusan booking kamar udah beres. 

“Kamu bukaan dua” Kata Zandi. Oke, yang saya tau dari bukaan dua ke bukaan sepuluh saat bayi lahir itu masih lama. Bahkan ada yang sampe besokannya. Tapi kok yaa sakitnya ud ga tahan. 

Gak sabar pingin me time di kamar rawat dulu, karna saya dipesenin teh hangat dan nasi goreng. Laper bok. Makan dulu kek, curhat dulu kek. Plus uring uringan dulu. 

Bidan datang, dan saya bilang, 

“Kok sakitnya makin sakit dari yang tadi ya, mba??”

Dengan tanpa info, bidan bilang,

“Iya, sabar ya mba, abis ini kita pindah kamar sebelah” (yang dalam bayangan saya adalah kamar rawat sehingga saya bisa istirahat dan makan). 

Ternyata saya pindah ke kamar sebelah yang rupanya kamar bersalin. Jalan kaki saja kok ga naek kursi roda. Saya ga tau ruangan apa saat itu. Sakitnya ga tahan dan saya berharap bisa segera pindah ke kamar rawat karna saya perlu istirahat. Dan pingin pup! 

“Nasi goreng nya mana?”

“Mayan kayanya deh minum teh manis hangat”

“Duh pingin pup banget!”

“Saya bisa istirahat dulu gaa, kok sakitnya ga berhenti berhenti yaa”

Itulah kata-kata yang saya inget dalam moment kontraksi itu. Selain sempat istigfar dan al-fatihah. 

Bidan menginstruksikan saya untuk mengatur nafas dan tidak berteriak. Akhirnya saya yang solutif ini memilih nafas bunyi alias nafas sambil teriak. Hehe. Ga teriak adalah ide yang ga mungkin karna sakitnya lebih sakit dari sakit hati. 

Saya boleh pup asalkan ga kontraksi. Dan, okelah saya menunggu moment ga kontraksi yang ternyata ga ada. Kontraksinya terus menerus. Ga naik turun sama sekali. Kaya yang sakit sakit sakit mau kurang sakitnya eh udah sakit lagi. Gitu kira-kira. 

Padahal dari info yang saya dapat kontraksi itu naik turun. 15 menit sekali, 5 menit sekali dan lama-lama makin cepet. Makanya, serasa pingin istirahat lah bentarr aja. Saya pikir, kalau lahirannya masih lama, saya ga bakal kuat. Ini terlalu menguras energi. 

Saya sempatkan untuk menyuap nasi goreng dan minum teh hangat. Disuapin sih, dan nasi goreng berasa hambar saat itu. Bidan yang bertugas bilang, sabar ya mba. Ini ga lama kok. Paling jam 7 (pagi) lahir. Jujurnya, saya ga percaya karna ogah diPHP in. 

Saya sempatkan memandang suami saya, rasanya pingin nangis (apa udah?) karna hanya dia kerabat yang menemani saya waktu itu. Zandi sempat mengabarkan keluarga yang lain seperti mama dan mama mertua. 

Gak lama, saat lagi cranky dengan kontraksi, dokter Soemanadi datang dengan santainya. Dan seriusli saya sangat terhibur. Karna kata orang, dokter baru datang saat bayinya udah mau lahir. Artinyaa bayi nya udah mau lahir dong? 

Entah kenapa, saat posisi semua sudah siap dan sedang menunggu kontraksi, tiba tiba saya ga kontraksi. Padahal posisi paha sudah ditiang dan tangan sudah melingkar paha yang saat itu saya juga ga tau, kalau itu adalah posisi untuk ngeden yang terakhir. 

Dokter dan bidan sempet ngobrol. Begitu pula saya ikutan nimbrung. Lumayan, istirahat. Eh ga lama, bidan memancing saya dengan bilang, katanya pingin pup mba? Tiba tiba saya lupa punya rasa pingin pup. Tapi saya disuruh ngeden sedikit, dan muncullah kontraksi yang luar biasa. Ga kebayang rasanya. 

Dalam hitungan detik, mengikuti instruksi dokter dan bidan, sekejap mata, keluarlah si bayi yang saya tidak langsung lihat tapi dengar tangisnya. 

Like numbness. Dan ga ngerti apa bayi sudah lahir? Yang saya dengar, Zandi mengucap tasbih. Apakah artinya Zandi telah melihat si bayi??

Ya Allah, itu moment yang mengharukan sepanjang hidup saya. Really, saya ga lebay. Karna sebelumnya tidak pernah melihat wajah Zandi yang semelankolis itu. Maklum dehhh doi aslinya datar banget dan logis banget orangnya. Huuft. 

Bhag langsung ditaro di dada saya. Rasanya aneh dan sulit dijelaskan dengan kata-kata. Kaya masih ga percaya. Zandi sempat mengadzankan Bhag saat kita lagi IMD (Inisiasi Menyusui Dini). Shalihah ya, nak. 

Barulah kemudian muncul keluarga yang lain. Sama seperti saya, mereka sama sekali ga menyangka proses kelahirannya secepat itu. Tampak wajah lega di wajah mereka semua. Air mata tidak dapat lagi dibendung ketika melihat Mama. Ya Allah, begini ternyata perjuangan mama melahirkan saya (juga ke empat anaknya). Gak kuasa perasaan bersalah sekelebat memenuhi diri. Semua kesalahan dan kekurangan yang saya lakukan sebagai anak mama. Ah. Menitik lagi air mata ingat semuanya. Memang, terlepas dari semuanya, kasih ibu itu sepanjang masa. Kita anaknya yang kadang kadang ala ala. Hiks.

Kemudian, saya dijahit ga tau bagian mana yang jelas rasa nya sakitt walaupun bhag telah berada di dada saya. IMD berlangsung selama 2 jam baru kemudian saya dibawa ke ruang perawatan. 

Alhamdulillah. Dua malam di kamar 3304 RS Pondok Indah. Support dan doa dari keluarga dan kerabat terus menghampiri kami, saya, Zandi, dan tentu saja Bhaga (yang kala itu belum ada nama). 

Ga berhenti mengucap syukur atas kemudahan yang Allah berikan saat menyambut kehadiran Bhag ke dunia. 

  
Dan, puas banget melahirkan di Rumah Sakit ini. Ga merasa nyesal dan salah pilih sama sekali. Suasananya nyaman baik di ruang bersalin mau pun di kamar rawat. Bidannya baik-baik dan sabar, perawat juga sangat membantu. Dua malam nginep di rumah sakit, saya juga diajari menyusui. Menu makanannya yang disajikan enak, banyak, dan sehat. 

Alhamdulillah. Tugas baru kami sebagai orangtua dimulai. Semoga saya bisa memberikan yang terbaik kepada Bhag. Memberikan hak nya untuk Asi ekslusif 6 bulan dan Asi hingga 2 tahun. Mendidik dan membahagiakannya. Sehat dan shalihah ya, anak Ibu yang cantik. We love you too deep and will do the best for you! 

Semoga Allah selalu menjaga mu ya, Nak. 

Hey world, please welcome Ratu Bhagawyanta Alshaliha Arszandi (: 

Posted in Oh

Sensi Tip. 

Sebelumnya, selamat menjalankan ibadah puasa, man-teman. ;) 

Tentu saja masih seputar pregnancy saya yang insya Allah sekarang menginjak 39w. Saya yakin, bukan hanya saya yang mengalami begag dan ga enak sekujur badan di kehamilan usia segini. 

Yang paling desperate adalah, gak bisa tidur kalo malam. Dan oh, maaf, gak bisa tidur juga kalo siang. Kebayang rasanya? Ga usa dibayangin, udah pasti ga enak. Bisa lebih dari 24 jam tubuh ga istirahat padahal udah cape banget. Badan kaya rasanya kosong, gereges, pokoknya ga keruan. Pernah beberapa hari lalu rasanya hampir pingin nyerah. Lah tapi, mau nyerah terus apa? *bingung sendiri*

Bagi calon ibu yang ga merasakan hal serupa, saya turut berbahagia ya bu. 

Intinya, rasa jadi nano-nano. Pingin segera lahiran, tapi juga kok ya rasanya deg deg an punya bayi. Dan segala ketakutan yang menggentayangi ibu (muda dan) baru seperti saya. Tapi kalo ga lahir-lahir, ini badan ternyata makin lama makin ga asik. Ada aja keluhannya. 

*cuma bisa istigfar sambil menitikkan air mata*

Tapi saya percaya, anak itu rezeki dari Allah yang harus kita syukuri. Maka, mari bersiap dan nikmati prosesnya ;) 

Poin postingan kali ini adalah soal sensitipnya jadi ibu hamil. Selain karna alasan peningkatan hormon-hormon yang saya kurang paham ituh, saya punya alasan lain yang masuk akal juga (menurut saya).

Menjadi hamil itu adalah perubahan besar bagi setiap perempuan. Ya dong. Perubahan dalam banyak hal yang bingung juga ngejelasinnya. Hehe. Ya, kaya kita naik pangkat atau naik jabatan juga gitu kan. Artinya ada perubahan dalam hidup kita. Perubahan jam kerja, lingkungan kerja, perlakuan rekan kerja, dan yang pasti perubahan tanggung jawab. Hamil, kurang lebih begitu juga deh. Tapi versi lebih seru nya.

Gak heran, ibu hamil biasanya mendapatkan perlakuan spesial pada tempat-tempat atau kegiatan tertentu. Seperti tempat duduk prioritas saat naik kereta atau bebas dari tugas tugas ga manusiawi di kantor. 

Ngomong soal sensitip, beberapa kali selama hamil saya merasa sensi berlebihan. Atau sensi yang ga disadari. Eh, beberapa kali?? Maksudnya, sering. Kalau udah gini dan lagi inget, saya cuma bisa berharap orang-orang di sekitar saya lebih memahami. 

Nah, gong nya adalah, kemaren. Pernah ga tiba-tiba ketemu orang, trus komen ke kita, haii, apa kabarr?? Ihh kok kamu gendut yaa sekarang? 

Rasanya gimana? Sebagai perempuan normal punya hati nurani pastinya kesell dongg!! Biasanya dalam keadaan tidak hamil, saya langsung bikin kesel balik dengan bilang, hah! Gak kok ini udah turun __ kg. Padahal ga tau deh turun pa enggak. Wkwkkw. 

Tapi, dalam keadaan hamil ginii? Oke, well. Saya memang sudah naik sekitar 18 – 20 kg dari berat badan normal. Yang mana berat badan bayi (cuma) 3 kg. Belum check lagi sihh ud nambah berapa gram, itu kemaren check pas masuk 37w. Sisanya? Mungkin lemak-lemak yang menebal dimana-mana. Bukan mungkin siii tapi hampir pasti lah ya. Wong udah banyak banget baju yang ga bisa dipake, padahal am not the typical baju ketat person. ;) 

Beberapa kali ketemu orang memang masih terhibur dengan bilang, tapii lo gendutnya perut doang ya dinn. Atau, ah wajar banget lahh udah hamil umur segini. Kalo ga gendut baru aneh. Yang penting bayinya sehat. Ada yang lebih gombal dengan bilang, ih tapi bagusan begini dinn, kalo kurus banget juga ga bagus. Kalimat terakhir maksudnya baikk sii, tapi bodo amat! Saya lebih senang pas berat badan 48kg dulu. Hihi. 

Kata-kata begitu, cukup meringankan beban berat badan saya yang kudu dibopong kemana-mana inih. 

Nah gimana rasanya, kalo yang ngomong itu, ih pipi nya chubby banget, keliatan banget deh, udah naik berapa kilo?? Makin kaya ibu-ibu deh. Rasanya pingin diterkam ga sihh tu orangg?? *aslik masih sebel sampe sekarang* 

Yang paling gong adalah ketika udah kesel dan coba nahan sabar pas dia ngomong gitu, ehh nambah lagi dongg, dia ngomong, pasti ASI nya banyak yaa, udahb wooooobbbbb (sambil nunjuk dada dengan kedua tangannya trus gerak melebar. Kebayang ga?) bangett ituhh. 

Yang saya tau, ga ada hubungannya besarnya payudara dengan banyaknya asi atau mudahnya keluar asi. Well, CMIIW. 

Dannn seketika! Men, ada ya orang yang ngeselinnya sampe segitunyaa! Beneran nyesel kenapa harus ketemu orang begitu. Dan cuma bisa ambil hikmah, bahwaaa, lain kali ga usah ketemu lagi deh. Ngomong kok bikin sakit hati mulu. Bye! 

Sakit hati udah berkepanjangan, udah ah ceritanya. Semoga saya termasuk orang yang mampu menyaring ucapan dan selalu menyejukkan hati orang sekitar. Karena itu lah, maksud kita baik kadang tidak ditanggapi sama oleh orang lain. Maafin saya kalo ada kata-kata yang salah yaa. 

Kebanyakan minta maaf juga ga enak di orang lain, karena memaafkan itu jauh lebih sulit dari pada minta maaf. Selamat beribadah, yaa. Ga terasa udah Ramadhan ke – 12. Tetap semangat mengejar pahala. 

Posted in Oh

Pentingnya Tetap Sehat

Ok, now. Kehamilan memasuki 35w. Apakah semakin mudah? Ternyata enggak juga. Kalau begitu terima saja. Toh, saya gak sendirian. Banyak calon ibu lain yang merasa kesusahan sepanjang 9 bulan kehamilannya. Mari kita berdoa bersama-sama agar semua berjalan lancar. Asli, bukan bermaksud mengeluh. 

Hari ke hari, saya jadi merasa pentingnya hidup sehat. Badan yang serasa renta dan ga bugar semenjak hamil bikin saya, maaf, agak desperate. Mau ini, eh mual. Mau ini trus pusing. Mau begini, muntah, eneg, lemes. Dan sederet keluhan badan lainnya seiring dengan berubahnya bentuk tubuh dengan kenaikan berat badan yang dahsyat. Sulit membuat orang sekeliling memahami rasa demikian. Jangankan mereka yang tidak pernah hamil, mereka yang hamil aja mungkin ga akan paham karna saat hamil tidak mengalami hal serupa. Terima saja, bahwa ada orang yang hamilnya badak bangettt. Gada perubahan signifikan saat hamil. 

Tentu saja, saya tidak lagi rutin olahraga lari semenjak hamil. Padahal, kelamaan skip lari bikin badan saya cranky dan kaya ada yang ganjel. Tapi semua tertutup karna emang mual muntah yang saya alami di semester awal kehamilan bikin saya mau ga mau mengalah. Dan memasuki minggu ke-34 ini, balik lagii dongg mual muntahnya. Padahal, saya lagi rutin-rutinnya berenang. Dan sekarang harus mengurangi karna saya pikir, mual muntahnya karna masuk angin di kolam atau kecapean. 

Yang lebih menyedihkan lagi, saya jadi males banget nyetir di semester pertama dan kedua, tapi juga ga kuat naik taksi karna rasanya pingin muntah dengan bau taksi dan cara menyetir beberapa supir taksi. Well, sejujurnya hampir semua supir taksi. Cuma cocok disetirin suami sendiri. Memasuki semester terakhir, sayaa coba menguatkan diri buat nyetir, tapi donggg one day malah mengalami Braxton Hicks (kayanya) di mana moment itu perut melilit banget, keringat dingin, dan pingin pingsan. Asli sampe sekarang ngeri ngebayanginnya. Ga kebayang kalo sampe beneran pingsan, siapa yang mau nolongin karena saat itu saya lagi sendiri banget, di mall. Melilit nya perut baru berkurang setelah saya sampe rumah dan rebahan dengan berganti-ganti posisi tidur yang lebih nyaman. Begitu kah rasanya kontraksi? Apa itu belum seberapa? Hiks, semoga Allah beri kekuatan. Hari ini saya memutuskan untuk tidak nyetir dulu (kalo ga terpaksa-paksa banget) karna masih kapok dengan kejadian seputar melilit melilit itu. Kalo itu kejadian pas nyetir?? Ya Allah, pikiran saya udah ngelantur kemana-mana. 

Kembali ke inti sari cerita yang mau saya posting. Bahwa. Saya merasa semakin penting untuk tetap sehat. Kalau dulu, mungkin saya bisa saja sedikit cuek dengan kesehatan diri sendiri. Tapi sekarang? Ga bisa gitu lagi karna ada tanggung jawab di dalam perut. Siapa yang ga pingin ngelahirin bayi sehat? 

Kalau memang semua perubahan tubuh ini, karna tumbuh kembangnya bayi, insya Allah saya rela. Sebisa mungkin semua sakit ga dirasa. Insya Allah akan selalu berusaha sabar (walaupun sering kali gagal dengan nangis sesunggrukan). Tapi orang lain bisa, saya juga harus bisa. Mudah-mudahan bisa melewati ini semua. 

Sekarang, hampir tiap malam badan rasanya ngilu ngilu pegel, sampe susah tidur. Baru bisa tidur kalo udah pijit pijit dikit. Ga tau ini beneran apa cuma sugesti tapi kok rasanya ga enak yaa. Beberapa opini yang saya dapat itu karna kekurangan Kalsium. Ibu hamil memang butuh kalsium lebih banyak dibandingkan sebelum hamil. 

Sampailah suatu malam. Zandi demam panas yang cukup mengkhawatirkan. Ya Allah rasanya nano-nano. Di saat badan juga lagi ga asik, tapi suami juga lagi butuh perhatian lebih. Demam panas sampai sesak yang bikin Zandi terpaksa harus diopname dan menjalani beberapa pemeriksaan. Alhamdulillah, dari pemeriksaan tersebut, ga ada sakit yang serius. Mungkin ada infeksi sedikit karna batuknya yang bikin demam. 

  
Untuk memenuhi kebutuhan antibiotik dalam tubuh, Zandi dua malam harus tidur di rumah sakit. Dan dua malam itu pula lah, saya menemani Zandi dengan alasan Zandi ogah sendiri malem-malem di rumah sakit. 

Rumah sakit memberikan pelayanan nomor satu buat pasiennya. Makanannya pun enak enak, dan ga pernah berhenti dikasih makan. (Kata Zandi). Overall, puaslah dengan pelayanannya. Tapi senyaman-nyamannya dilayani suster, tetap lebih nyaman ga sakitt dong yaa. Hehe. 

Nah, di sinilah saya ngerasa hamil nya semakin diuji. Zandi ga bisa lagi full service. Huhu, emang somehow ga enak banget sii selama hamil ini udah ngerepotin orang-orang karna mendadak banyak hal yang ga bisa dilakukan sendiri. 

Dan yang paling sedih adalah pegel-pegel tengah malam ga ada yang pijitin. Seriusann dehh pegel tengah malam di saat badan dah pingin tidur banget itu ga enak banget. Yang bisa dilakukan cuma sabar dan berdoa. 

Semoga kita semua sehat-sehat terus ya. Jangan pasrah untuk hidup sehat. Tetap semangat dan tetap sabar ketika sakit. Karena sejatinya, sakit mengangkat dosa-dosa kita di dunia. 

Posted in Oh

Mau Kompetisi Apalagi

Tadi pagi, temen ada yang share link tentang kehamilan, bisa dibaca di sini. Intinya, kehamilan itu bukan kompetisi. Si teman menambahkan begitu juga pernikahan. Dan, sebagai perempuan yang terhitung baru menginjak mahligai rumah tangga tergerak lah saya untuk membaca blog tersebut. Isinya menarik. Komentar saya? Ok, saya pun setuju. Hehe.

Tapi, jujur aja, setelah hamil ini, saya punya pandangan sendiri. Yang mungkin sama bagi beberapa perempuan, mungkin juga totally berbeda. Silakan bebas menilai, saya bukan kebagian jadi perempuan yang langsung hamil seperti beberapa perempuan lainnya yang rasanya baru kemaren resepsi, eh, beberapa minggu kemudian sudah upload di sosmed, tespack garis dua (positif hamil). Atau minimal pasang status, duh mual, muntah, gak enak banggett.

Bukan juga kebagian yang terlalu lama menantikan kehamilan, karena beberapa bulan saja setelah ‘merayakan 1 tahun pernikahan’ saya positif hamil menurut testpack. Alhamdulillah.  Continue reading

Posted in Oh

Mellow nya Ngangkat Koper 

Ini penerbangan pertama saya, sendirian, pas hamil. Beberapa kali travelling juga sii sejak hamil, tapi semuanya alhamdulillah bersama suami.

Kehamilan saya memasuki 28w, saat ini. Ya, tepat pada saat membuat tulisan ini, saya sedang di dalam pesawat, perjalanan pulang dari Solo ke Jakarta. Dan seperti penerbangan lainnya, menulis adalah salah satu cara saya mengisi waktu mengatasi kebosanan. Nulis pake hape, laptop atau pake pulpen. Apalagi saat sendiri, atau teman seperjalanan memilih tidur ketimbang ngobrol. Soal akan di-publish di blog atau enggak, liat entar tergantung mood. Hehe.

Sebelumnya, saya bisa dibilang sangat jarang mem-publikasikan kehamilan (IMHO). Entah karna masih takut-takut, atau rada kapok karna sempat mengalami kegagalan pada kehamilan yang pertama. Beberapa ada yang bilang, tidak ada salahnya membuat orang lain tau kalau kita sedang hamil. Demi kebaikan diri sendiri. Continue reading

Bunga 30 Tahun Pernikahan

Mempertahankan pernikahan itu jauh lebih sulit daripada mempersiapkannya. Ya dong, hari gini mau nikah semua udah ada fasilitasnya, tinggal pilih-pilih WO (wedding organizer) urusan beres. KUA pun kalo ribet, pasti ud ada calo nya. Semua bisa diatur (asal ada duit). Hehe. 

Mungkin beberapa yang sedang sibuk mempersiapkan pernikahan, gak setuju. Karena ternyata alurnya ga sesederhana itu. Perintilannya juga ga semudah itu. Emang sii itu rasanya nano-nano lahh. Ada aja masalahnya. Tapii ya, dinikmatin ajaa prosesnya. Insya Allah usaha kita ga sia-sia sampai menuju hari H.

Nah, yang ga boleh kita lupa sebenarnya adalah mempersiapkan diri untuk mempertahankan pernikahan. ;) Makanya nihh waktu dulu prepare, berusaha untuk tetap santai dan berpikir sederhana. Ga mau galau sama persiapan pernikahan. Lillahi taala. Balik lagi ke tujuan awal, menikah untuk apa. Bismillah. 

Hari ini 25 Maret 2015. Terinspirasi untuk cerita, kalau hari ini adalah ulang tahun pernikahan ke 30, mama dan papa mertua. Yes! Saya termasuk salah satu menantu beruntung yang punya mertua super baik. Alhamdulillah. Dan mereka such a couple that i adore so much. Bukan kaya pasangan-pasangan di sinetron-sinetron gitu sii, atau bahkan kaya cerita dalam dongeng, tapi banyak hal yang bisa dijadikan teladan soal kehidupan rumah tangga. Apa aja? Will share to you later. Hihi. Or maybe you already known better? 

Ngomong-ngomong soal hari ini, harap maklum karna saya ini besar dalam keluarga yang jarang seremonial, jadilah bisa dianggap kurang romantis, inspiratif atau kreatif dalam perayaan moment special dalam kehidupan orang-orang terdekat. Mungkin bisa lebih kreatif kalo kasih ide justru ke orang-orang yang dikenal. Hehe. Rasanya awkward gimana gitu, ya. Makanya, sempet bingung dan kehabisan akal untuk kasih hadiah apa ke mereka. 

Satu hari, liwat Ampera Raya situ, agak ngelirik ke salah satu ruko yang didesain chic dan chantiyykk. Ternyata ruko itu adalah tea house sekaligus flower boutique. Udah lama pingin mampir tapi, belum nemu momentnya. Hehe. 

24 Maret 2015, agak kemaleman sebenarnya, kita (saya dan suami) mampir ke butik bunga itu. Desain toko dengan lighting super maksimal bikin bunga-bunga yang dipajang di situ semakin menggoda. Bunga-bunganya pun warna warni semerbak dan segar bugar. Ya ampunn, betah banget ngeliatnya. 

So happy, ternyata pesan bunganya, bisa langsung dirangkai malam itu juga, atau besokannya ketika mau diantar. Tidak perlu menunggu beberapa hari (semacam PO dulu). Pas bangett kann, buat saya yang idenya suka dadakan ini. Sebenarnya bisa aja dianter besok ke rumah. Berhubung baru bisa dianter nya agak siangan (jam 8 atau jam 9), saya memilih untuk langsung dibawa saja malam itu juga. Karena, mama mertua biasanya udah berangkat kantor pagi-pagi banget (jam setengah 7-an). 

Sang perangkai bunga hanya butuh waktu kurang lebih 30 menit untuk menyelesaikan rangkaian bunga yang saya pesan. Jangan kawatir dengan hasilnya, karna yang ngerangkai udah pengalaman jugaa dehh kayanya, jadi ga perlu gimmick, ngerangkai dari hati lalalala, tetep keliataann syantiikk shaii. Hehe. Harganya pun sangat-sangat reasonable (compare dengan beberapa toko bunga lain yang pernah saya pesan sebelumnya). Agak-agak terharu malah, bayar sekian dapetnya sekiann. Just can say wow! Hehe. Puas banget. Apalagi pas liat jadinya. Cantiknya luarr biasaa! Huhu. 

Katanya, dengan perawatan yang baik, rangkaian bunga nya bisa tahan seminggu sampai dua minggu. Hehe, puass banget yaa. 

Sambil nunggu rangkaian bunga nya jadi, kita bisa pesan teh kesukaan. Cammomile tea, pas bangeett kann ya. Anget anget mantep! 

  

Ga sabar, mama dan papa liat surprise dari kita. Semoga suka dan happy yaa. Ngasihnya ajaa udah happy, semoga yang dikasih lebih happy! Dan yang ga kalah penting, adalah doa yang tulus dari hati. 

Semoga sehat dan bahagia terus, keep inspiring us! 

  

Posted in Oh

Malam Mingguan

Malam mingguan pasti jadi moment yang menyenangkan bagi Jomblo sekalipun. Ya iyalah. Besoknya mingguuu, siszzz. Libur. Yey. 

Meski ga ngaruh si sama saya yang berstatus bukan pekerja kantoran. Tapi, tetap jadi moment yang menyenangkan dong, karna Zandi libur. Hehe. 

Mau sharing dikit soal malamingguan kemaren yang sederhana, produktif dan happy. 

Belakangan kondisi fisik emang lagi naik turun, kadang sehat tapi kadang bisa mual muntah. Padahal kehamilan sudah menginjak 23w. Jadilah sering banget milih goler goler di kamar ketimbang kluyuran. Selain itu, rasa magerr nyaa dongg susah banget dilawan. Whehe. 

Hari sabtu kemaren udah ada agenda untuk menjalankan beberapa kegiatan. Pagi-pagi, ini untuk pertama kalinya sejak dinyatakan positif hamil, saya mulai pingin lagi olahraga. Kalo kemaren-kemaren sii paling berenang aja ya, itu juga jarang-jarang. 

Nah, yang paling gampang, sepedaan. Katanya sii jalan pagi juga bagus, tapi ya udah lah kayanya enak sepedaan ya, bisa agak jauhan. Dan sebenernya emang pingin mampir ke ‘kantor’ yang lokasinya ga jauh dari rumah. Maklum itu kantor udah semingguan gak disupervisi, saking malesnya. Hehe. 

Well, emang kehamilan saya ini plis plis jangan disamakan dengan ibu-ibu lain yang giat banget berolahraga yaa. Maklumm soalnya ini hamil pertama dan lumayan lah nunggu nya setahun sejak nikah. Jadi harus disayang-sayang, meskipun selalu berusaha ngeyakinin diri bahwa Allah SWT akan kasi yang terbaik. 

Setelah sepedaan sebenarnya, ga ada yang lebih nikmat selain, mandi trus tidur. Tapiii, Zandi dong semangat banget menemani saya buat lebih produktif ini dan itu. Jadilah, ga pake istirahat, kita langsung siap-siap berangkat. Beberapa checklist terkait dengan (usaha) saya contreng dijalani. Ga berasa, udah sore aja. Dan ini dia niih waktu yang ga bisa diganggu gugat, yaitu jadwalnya Zandi main bola. 

Sempat ada dilemma antara ikut Zandi main bola apa minta ditinggal di mall aja ya. Tapi, akhirnya pilihan jatuh ke, nemenin Zandi main bola. Pertimbangannya:

1. Me time di mall bikin pengeluaran semakin sulit dikontrol. Misalnya tiba-tiba belanja ini, atau sekedar ngopi-ngopi yang sebenernya ga bagus buat bayi dan ga bagus buat kantong. 

2. Sendiri pula. Ngapain coba hari Sabtu, sendiri ngiter di mall, di saat orang orang pasti quality time bersama teman atau kelurga, ya kan. Awkward deh pasti rasanya. 

Jadilah, saya memutuskan untuk ‘ngintil’ Zandi main bola. Ini pertama kalinya, ikut Zandi ke lapangan bola dengan rumput sintetis di Simprug. Lapangannya bagus ya, rumputnya keliatan seger bener. Hehe. Selesai main bola, saya dan Zandi sempet difotoin oleh salah satu temen Zandi. Ya, ceritanya foto pre-wed lagi deh. Haha. Ga deng ini hanya beberapa kali jepret aja dengan satu gaya.

Ini dia fotonya, rumputnya bukan asli loh. Sintetis aja nii. Dan maafkan saya yang tembem dan jauh dari kece (lah) biasalah standar cewe, yang sering ga pede kalo udah kegendutan. Here I am, in 57kg bersama Zandi yang (insya Allah) happy ditemenin main Bola karna biasanya kalo main bola pasti ga tenang, takut saya ngomel kalau kelamaan (hufft, lebai). Happy weekend at last, wish you all happy as I Am, ya ;) 

Mimpi Keliling Dunia

Sejak berhenti kerja kantoran, eh, sejak berhenti kerja di perusahaan besar, ternyata bikin pikiran terbuka lebih luas. Pola pikir ga monoton lagi. Emang sii kalo ga pinter-pinter malah jadi ga produktif, tapi setidaknya saya jadi berani punya mimpi. Salah satunya adalah, jalan-jalan keliling dunia. Tentu saja mimpi ini bukan cuma jadi impian saya aja toh. Tapi mimpi kamu juga kan. Dan mungkin mimpi kebanyakan orang. Kenapa akhirnya saya berani bermimpi. 

1. Yang pasti, penghasilan gak terpatok sama gaji yang diterima setiap bulannya. Yang jumlahnya pasti udah keitung. Bukan karna setelah usaha lebih makmur sejahtera sii (amin kalo iya). Tapi, minimal jadi berani punya mimpi yang lebih besar. Usaha berbanding lurus sama penghasilan. Kalo males malesan ya gada penghasilan. Ini berlaku kalo usahanya MLM (multi level marketing) juga ya kan. 

2. Jadwal libur yang bisa kita atur sendiri. Kebayang dulu, jaman kerja, harus atur cuti jauh-jauh hari. Belum lagi kalo ga dikasih atau gantian sama bos. Kalo masih kroco, siap-siap aja ga dikasi di hari kejepit atau rapelan hari libur nasional. Hehe. Buat saya yang pinginnya maen mulu begini, mana cukup 12 hari dalam setahun ya kan? Dan poinnya hanyalah libur yang bisa kita atur sendiri, artinya belum tentu yang bisa libur ‘semau gw’ loh. Karena ternyata, pusing kerjanya bisa jadi berkali-kali lipat. Gak kenal pagi siang malam, weekend, bahkan hari libur besar sekali pun. Lebay? Intinya kita yang bisa kontrol sendiri. Libur yang bener-bener libur atau libur yang tetap mikirin kerjaan. Nah lo. It happened to me many times. 

3. Alhamdulillah, dijodohkan dengan pasangan hidup yang hasrat jalan-jalannya luar biasa lebih dahsyat dari saya. Kadang suka ga kira-kira sama kemampuan celengan. Tapi, ya gapapa, bikin jadi lebih semangat juga kan mengais rezeki. 

4. Teknologi canggih jaman sekarang bikin kita makin mudah meng-update (mendapat info) tempat-tempat menarik dan kegiatan-kegiatan apa yang menarik dilakukan di tempat, kota, atau negara tersebut. Bikin makin tergiur banget pingin ke sana. Ya, gitu aja sih. Intinya MUPENG. 

5. Tinggal di Jakarta, emang alasan besar banget untuk sering-sering plesiran. Cobaan tinggal di Kota ini luarrr biasaa dimulai dari macetnya! Dan cobaan-cobaan lainnya yang enggan saya sebut satu per satu takut dikata ga bersyukur. Hehe.

6. Kata Zandi, kalo mau kreatif, harus banyak berjalan. Menjelajah. Biar pikiran makin terbuka dan ga mentok. Ini dia salah satu alasan yang bikin saya pingin selalu bareng-bareng suami dan (insya Allah) anak kalo nanti jalan-jalan. Bahagia bareng-bareng, dan serap ilmu bareng-bareng. Hehe. 

Yaaa, bolehh dongg namanya juga mimpi. Mimpi dibantu dengan alasan-alasan yang logis. Biar ga manyun-manyun amet. Semoga bisa jadi kenyataan dan dicukupkan umur serta rezekinya, ya. Yang pasti jangan sampai kesempatan yang ada membuat kita jadi kufur nikmat. Semakin bahagia semakin bersyukur, karena sejatinya, semakin bersyukur kita akan semakin bahagia. Eheumm! 

Yuk, ah. Lanjut lagi mimpinya. Hehe. 

Temennya Roti

Belakangan, muncul beragam kreativitas produk sebagai temen makannya roti tawar. Mulai dari yang bermerk, yang gada di Indonesia, yang home made, sampe yang konsisten healthy food. Semuanya bikin makan roti tawar makin seru dan ga ngebosenin. Bahkan sampe ada yang bisa ngerubah kita jadi anak ‘kekinian’ karena udah nyobain selai/olesan roti merk tertentu. Hehe.

Saya sendiri, termasuk salah satu yang senang membeli. Digaris bawahi, senang membeli. Entah karena selera makan yang lagi menyedihkan akhir-akhir ini, sering kali olesan-olesan itu hanya mengendap di kulkas atau di meja dapur. Ga dicicip sedikitpun. Padahal kemasannya udah didesign semenarik mungkin apalagi racikannya. Super super kreatif. Katanya sii soal rasa boleh diadu satu sama lain. Semua bisa jadi kesukaan tergantung selera masing-masing. 

Beruntung, Zandi termasuk penikmat segala. Dia penganut teori makan pake otak bukan hati. Jadi beberapa selai/olesan yang saya beli, masih terselamatkan gak terbuang percuma karna keburu expired. Kata Zandi, semuanya enak. Emang sii, hampir semua makanan enak bagi doi. Yang dia ga suka cuma makanan yang ga bersih. *kontra banget sama saya, pencinta makanan pinggir jalan, hehe.*

Jadi, kalo ditanya, apa teman makan roti tawar favorit saya? Jawaban saya masih sama seperti pas saya masih kecil. Roti tawar dioles mentega (blu*band) ditabur meses (c*res). Yes, untuk beberapa hal, saya ini masi konvensional dan bisa dianggap cukup setia kan. Whehehe. 



Yang Namanya Temen

Emang kayanya bener si ya, katanya makin tua, temen makin dikit. Mungkin ga berlaku sama semua orang. Tapi kayanya saya boleh lah setuju sama pernyataan yang satu ini. Yes! Curhat dimulai. 

Kalo dirunut-runut secara teori ada benernya juga. Karna makin tua, kita punya urusan baru. Misalnya aja, temen-temen kita udah pada bekeluarga sehingganya masalah udah makin beragam. Makin ga ada lagi deh tu, yang haha hihi sama temen. Bener ga? Bener ga si? Intinya sii makin konsentrasi lah, makin sibuk sama urusan sendiri. Ada kepentingan yang lebih penting dari pada yang penting. #uopoo entah itu karir, keluarga atau pencapaian lain. 

Walaupun sebenernya gak juga ya (lah mulai labil sama statement sendiri) karna idealnya kita masih punya sii temen kantor, temen arisan, temen komunitas, temen tetanggaan atau minimal temen di dunia maya lah. Haha. Nah! Permasalahannya, aktivitas saya sekarang inii, ya begini. Gak jauh jauh dari rumah dan sekitarnya. Semacam housewife gituuh. Tapi ga pake embel desperate di depannya. Yaa, well, kadang deh. Haha! 

Sejak resign dari kantor yang itu, makin-makin lah sepi temen. Tapi, semua itu kan jalan hidup. Manusia boleh berusaha tapiii. Lah kok jadi mellow begitu. #apeeuu Ini terhitung setahun sudah saya tidak berkantor di gedung. Gedung tinggi maksudnya. Eh, itu bukan gedung sih yaa. Lebih ke studio. Cuma dua lantai, letaknya aja di belakang gedung tinggi. #dibahas 

Sempet surprise juga sama beberapa teman yang ‘berubah’ (mulai sensi) entah karna sungkan atau karna males. Wallahualam. Berubah entah sejak saya resign atau saya nikah. Abis jarak nikah sama resign cuma terpaut beberapa bulan aja. Tapi ya perjalanan hidup begini insya Allah yang bikin kita makin dewasa dan makin bijaksana. Ya kan? Yang penting kita tetap ber-pikir positif dong.

Emang pada dasarnya saya pribadi sii, bukan tipikal orang yang punya geng-geng begitu. Bukan groupies, apalagi sosialite. Sahabat ada, bisa diitung pake jari. Salah satunya pernah bilang, yang temenan sama lo itu ya, kaya seleksi alam din. Kalo ga tahan, ya akhirnya tereliminasi. Wheheh. Halah. Ngeri amet. Dan menyedihkan. Huhu. 

Kalau mau menghibur diri sii, di saat sepi begini kita bisa tau mana temen yang tulus mana yang enggak. Mana temen yang cuma temenan pas kita di atas, mana temen yang terima kita saat suka dan duka. Adalah temen yang tipe nya SMS. Suka melihat orang susah dan sedih melihat orang senang. Amit-amit kan, tapiii yaa adaa. Nah loo, jangan-jangan diri kita termasuk temen yang begitu? Waduh, insya Allah saya jangan sampe sensi sama pertemanan macam begini. Mau tulus mau enggak, yang penting dalam setiap jalinan silaturahim, selalu niat baik. Dimulai dari diri sendiri. Dan berusaha untuk husnudzan terus. Semoga kalian jugaa yaa. :) 

Inget banget dulu pas resign dan memutuskan untuk full di rumah, orang bertanya tanya, mau ngapain ke depannya. Adalah yang menganggap, ya, dapet suami tajir ngapain kerja lagi. Saya? Aminin aja deh. Wekekekek. Ga perlu lah mengumbar-ngumbar apa yang dipunya dan apa yang ga dipunya. 

Alhamdulillah, meski dengan perdebatan hebat, suami mendukung apa pun keputusan saya waktu itu (keputusan resign). Walaupun kalikkk dehh, dalam hatinya berat juga kalii yaa. Wheheh. Dan didukung sepenuhnya untuk jadi pengusaha, maklum, cita-cita pingin jadi pengusaha sebenernya udah ada dari lama, tapi kehalang sama ini itu ini itu. (Alasan klise, hihi). 

Jaman gini, masih banyak yang memandang sebelah mata status Ibu Rumah Tangga. Termasuk juga saya, pada awalnya. Jujur aja sempet putus asa, karna setelah memutuskan resign, saya resmi ga punya kerjaan. Gada aktivitas. Mulai males kalo ada yang nanya, lo ngapain sekarang? Ditambah dengan pertanyaan, udah isi belom? Huufftt. 

Sehari dua hari sih dunia terasa indah. Seminggu? Ya ampun. Asli, ga ngerti mau komentar apa deh. Perasaan minder mulai menyetani. Mimpi, cita-cita atau rencana mau ngapain sih, ada. Tapi, tentunya ga selancar itu kan. Mulanya, penuh air mata. Berat menjelaskan bahwa saya memulai dari berjualan baju bekas. Wuh! Menurut saya si itu ga menyedihkan tapi pandangan orang-orang yang bikin saya sedih. 

Alhamdulillah sekarang udah mulai punya aktivitas yang lumayan seru dan challenging. Dan cukup sebut diri saya sebagai pengusaha (tambah akhiran ‘muda’ juga gapapa. Jadinya, pengusaha muda. Ciee. Wekekek). Housewife and mom-to-be. (Amin ya Allah). Am not designer, CEO, or whatever you called it in spectacular sentence. That’s just too much lahh. Hihi. 

Setahun sudah saya memulai usaha ini. Mudah-mudahan berkah terus usahanya. Bakal rollercoaster siii, cuma harus kuat-kuat yaa. Nanti deh di postingan selanjutnya pingin sharing gimana naik turunnya (kalo ga males). 

Di perjalanan setahun ini, bersyukur banget banget bangeuuttt masih ada teman-teman yang mendukung. Dari mulai dukung dengan membeli, dukung dengan memberi semangat dan doa, dukung dengan ‘follow dan endorse‘, dan yang dukung dengan ngorbanin waktunya buat dengerin curhat. Hihi. Ah, can’t describe the words deh, bersyukur masih punya temen yang tulus dan ikhlas jadi temen, meski usaha ini masih seumur jagung dan sekecil biji jagung. Semoga kita happy-happy terus yaa. 

Hemh ya udah segini dulu deh. Temen posesif dari pulau di kutub sana udah nelp. Maklum kan ya terpisah dari jarak dan waktu. 



Postingan foto temen-temen lama yang masih keep in touch sampe sekarang. Ini pas event IFW 2015, akhir Februari kemarin. Alhamdulillah, kan masi ada temen. Semoga kita bisa saling menginspirasi yes! Weheheh. 

Posted in Oh

Dengan Istri Tentara

Here I go again! Di tengah kegalauan, mau ngapain. Banyak yang harus dilakuin tapi kehalang sama ini itu. Harus nunggu ini itu.

Well, pingin ngomongin ini sebenarnya. Agak-agak terharu dengan postingan saya di kategori ‘kehidupan tentara’ yang mendapat respon luar biasa (untuk ukuran blog sepi) ini. Postingan di kategori itu yang kayanya terakhir update tahun 2009? Atau 2008, masih mendapat komentar dari googlers sampai sekarang. Iya, sekarang, di awal tahun 2015. Padahal saya udah update sih, bahwa saya ga bergelut lagi di dunia itu. Hehe. Tapi tetep aja, update-an nya ga dihiraukan karna yang penting bukan itu. Mungkin bagi mereka seru aja baca curhatan dari senasib sepenanggungan. Hehe.

Seneng juga sii, karna beberapa postingan bisa jadi ajang diskusi bagi sesama (calon atau) ibu PERSIT. Mudah-mudahan ada yang lanjut jadi kenalan dan mempererat tali silaturahim, ya. Amiin. Syukur syukur ada yang calon istri jenderal atau malah udah jadi istri jenderal beneran. Hehe, ngayal ketinggian (gapapa). Mang ada istri jenderal sempet mampir ke blog beginian? Wallahualam. Ngimpi aja dulu. Continue reading

Postingan Gak Bisa Tidur

Tulisan ini saya buat untuk menghabiskan waktu pada penerbangan singkat, Jakarta – Kuala Lumpur di akhir pekan ini. Satu jam empat puluh menit. Semoga lancar dan selamat sampai tujuan ya. Jika tulisan ini selesai, saya akan posting nanti ketika mendapat wi-fi.

Maklum, penerbangan yang kami pilih ini tentu saja penerbangan budget, dengan harga sangat terjangkau meski dibeli hanya beberapa jam sebelum terbang. Tapi, seriusan pesawat jenis ______ yang terbang ke luar negeri jauh lebih nyaman ketimbang pesawat budget yang terbang domestik, bahkan ke Papua sekalipun. Padahal kan ke Papua penerbangannya lebih lama. Mereka punya alasan sendiri pastinya. Gapapa deh. Hehe. 

Biasanya, saya menghabiskan waktu dengan tidur. Alhamdulillah, saya orang yang mudah sekali tidur di pesawat. Apalagi kalau flight nya ga ada makanan. Ya udah lah ya. Nunggu apa lagi. Cus, tidur.

Menunggu makanan yang disajikan pesawat emang salah satu hal yang menyenangkan. Meski kadang ada aja yang gak pas. Kaya dateng gak tepat pas perut laper, rasanya biasa, atau malah rasanya aneh. Tapi, tetep aja si kalo ada makanan tu, senang, lumayan mengatasi kebosanan di dalam pesawat.

Lain hal nya kali ini. Saya tidak bisa tidur di pesawat. Apa karna saya terlalu semangat? Tentu tidak. Destinasi negaranya, biasa aja ga sii? Wekekekekk. Mungkin karna ga kepagian jadi saya ga bisa tidur.

Keberangkatan saya ini nyata nyata emang cuma buat ngikutin Zandi (suami). Weekend gitu, manyun bener ditinggal sendiri. Hehe. Mulai annoying. :p

Koran yang dikasih di sini. Udah abis saya baca. 

Dan turut berduka cita sedalam-dalamnya atas meninggalnya pelaku film senior ALEX KOMANG, baru notice ternyata beliau lahir tahun 1961. Berarti itungannya masih cukup muda ya. Beliau divonis menderita kanker hati. 

Yah, jadi mulai worry kan sama Zandi yang belakangan gastritis nya suka kambuh. Kemarin sudah sempat nge cek di dokter spesialis nya RSCM. Dikasih obat yang sama, dengan yang biasa Zandi minum. Nexium. Semoga gak apa-apa. Karna katanya sii emang org sering sepele dengan sakit yang satu ini padahal cukup mengkawatirkan. Ayo, Zan, semangat sehat teruss. *lirik sebelah tidurnya lelap amet* 

Dokter di RSCM nya juga keliatan santai si ga kawatir. Cuma bisa observasi dilihat dua minggu kemudian. Tapii ya Zandi emang kambuhan aja sii. Kalo dilihat-lihat bisa jadi, stress pemicunya. 

Baiklah. Sudah mau landing. Hape harus dimatikan. Hello again, Kuala Lumpur. Be good for our weekend ya. ;) 

Posted in Oh

Ga Bisa Tidur Part Sekian

Malam-malam gak bisa tidur? Itu kebiasaan yang gak baik. Seperti yang terjadi pada saya malam ini.

Rasa-rasanya, udah lama banget ga ngerasain yang namanya gak bisa tidur. I won’t say this insomnia. Beberapa bulan belakangan sering banget tidur tepat waktu. Bahkan kecepetan. Alhamdulillah. Tidur tepat waktu itu bagi saya jam sembilan sampe setengah sepuluh. Kecepetan itu, sekitar jam lapanan lah. Kalo, tidur jam 12 itu udah kemaleman. Apalagi sekarang?? Udah mendekati pukul satu dini hari. Ini udah kemalaman banget bagi saya. Hehe, saya emang rada kebluk, and am enjoy it! Continue reading

Posted in Oh

Menyerah

Saya lupa pernah nulis (curhat) soal ini apa enggak. Tapi ini ada kaitannya dengan postingan gambar saya yang ini

IMG_0770

Ini judulnya pisang goreng madu. Tapi, kalo saya nulis resepnya rasanya gimana yaa. Soalnya, liat sendiri dong. Bentukannya aja gagal. Lagian googling dikit, resep pisang goreng madu ini langsung ketemu, bikinnya gampang, resepnya simpel dan banyak yang ud berhasil. Sekilas, terlihat mudah membuatnya. Biar kata bentukannya gagal, rasanya ga gagal sama sekali kok. Ya kebayang kan madu dicampur adonan tepung, pake pisang raja mateng trus digoreng. Pasti enak lah. Continue reading