Lariiii!

Kalau denger kata lari, saya langsung inget istilah ‘lari dari kenyataan’

Wuidiiyy, itu seru banget. Kalau bisa. Sayangnya, kita ga bisa seenaknya toh, lari dari kenyataan. Kita masih punya tanggung jawab sebagai, siapa pun peran kita.

Belakangan saya jadi keranjingan lari. Iya, seriusli olahraga lari. Dari berbagai olahraga yang saya coba, jatuhlah pilihan saya pada lari. Bener juga kata orang, ini olahraga murah meriah.

Gak perlu beli perlengkapan apa-apa dan bayar apa-apa, kita udah bisa ikut yang namanya olahraga lari itu. Bandingkan dengan nge-gym yang per bulannya kita harus bayar 300 – 500 ribu rupiah, atau sepeda-an yang sepedanya kudu beli dulu dengan harga rupa-rupa mulai dari sejuta. Atau ada yang nemu yang lebih murah?

Belakangan saya sempat gandrung dengan rollerblade-an, which is, tetep harus beli sepatu roda nya dulu kan, belum lagi biaya ini itu nya. Main sepatu roda banyak larangannnya. Bahkan di beberapa taman kota dilarang, ya alasannya jelas, menggangu kenyamanan orang yang liwat. Belakangan saya lagi gantung sepatu roda saya nih. Bukannya bakal ninggalin olah raga itu siih, cuma masih anyar banget, sakit karena rollerblade-an. Hehe.

Dan, saya memilih lari. Kalau kita sempat mengeluhkan lari itu adalah olahraga yang berasa banget cape nya, ya emang bener. Berhubung saya bukan tipikal orang yang sepenuhnya menjalankan hidup sehat, kondisi fisik yang rada-rada pun membuat kemampuan lari saya jauh menurun dibandingkan waktu jaman sekolahan dulu. Eh, emang jaman sekolah, kemampuan lari nya gimana sihh. Hehe.

Lari bisa dilakukan di mana saja, kapan saja. Ini beneran nih. Ya, kalau mau lari hujan-hujanan atau di siang bolong, gapapa dong, asalkan tahan malu nya. Hihi. Atau mau lari di tempat juga bisa. Jujur nya, beberapa kali saya melakukannya di kamar. Waktu itu, saya ngerasa aktifitas saya mulai bikin badan ga enak. Rupanya, saya perlu berkeringat. Then, saya memutuskan untuk lari di kamar. Pernah juga waktu itu lagi tugas ke Wamena yang tempatnya dingin banget. Sebelum tidur, saya lari dulu sekitar 30 menit. Lumayan, badan jadi anget dan tidur jadi pules.

Dulu saya sempet gagal konsisten nge-gym karena bosen banget. Selain gak ada teman barengan waktu itu, kayanya prosedurnya super rempong deh, pulang kantor harus nembus macet dulu biar sampe entah itu naik kendaraan umum atau kendaraan pribadi, sami aji. Sami-sami maciti! Kalau naik kendaraan pribadi kudu nyari parkiran, yang bakal rebutan sama pengunjung mall lainnya, karena kebetulan tempat fitness saya waktu itu di mall. Belum gimmick mau liat-liat dulu di mall nya. Trus ganti baju, abis itu mulai deh, latihannya. Setelah latihan beberapa menit? Ada lagi ritual abis latihan, yaitu mandi dan seterusnya. Pulang-pulang, mall udah tutup, dan, yeah, kita masih harus menghadapi jalan pulang. Atau kelaparan. Kalori yang terbuang pas nge-gym pun gagal. Mampir makan pecel lele di pinggir jalan atau Indomie di Setiabudi. Belum lagi? Pemandangan di gym tidak selamanya menyenangkan, karena kebanyakan ya, gitu deh, gak enak ngejelasinnya, takut dihujat massa. Suhu udara dalam ruangan yang dingin bikin saya gak puas buat keringetan. Dan beberapa fasilitas khusus yang dikit-dikit bayar, bikin saya, well, yeah, memutuskan tidak cocok dengan olahraga jenis itu. Bye bye, nge-gym.

Beda halnya dengan lari. Ga bosen karena banyak yang dilihat, kecuali lari di dalam kamar ya. Ini lari di dalam kamar cuma saya doang, atau ada yang lain ga yang begini? Hehe. Selain itu, gak ada eksklusifitas. Lari bisa dilakukan kalangan mana aja. Beberapa olahraga ada yang hanya bisa dilakukan oleh kalangan socialite kan? Sebut saja berkuda dan golf. Olahraganya kaum berduit karena emang ber-biaya sangat mahal.

Berhubung Jakarta lagi rajin hujan belakangan ini, kegiatan lari jelas berkurang. Karena, musim kemarau kemarin, saya sering memanfaatkan waktu luang (yang jarang banget terjadi sebenarnya) di sore hari untuk lari. Tapi, musim hujan gini? Jangan harap. Bisa geser dari kantor aja rasanya udah sukur. Karena jalanan Jakarta pasti akan macet. Berat.

Lari membuat saya rindu setengah mati. Saya memanfaatkan waktu di Minggu pagi, dimana sebagian besar warga Jakarta juga melakukan hal yang sama dengan saya. Ya kan? Alhamdulillah, matahari masih bersinar cerah di Minggu pagi belakangan ini.

You know, kalau sebagian kita yang gak olahraga rutin ini, mungkin ngerasa lari adalah olahraga paling ngos-ngos-an. Well, kita hanya perlu menemukan nikmatnya lari. Ya, iPod jadul saya itu gak boleh ketinggalan. Saya sumpel kuping, warming up, then, let’s run!

Ya, kemampuan lari saya jelas di bawah rata-rata. Gaya hidup yang tidak lagi se-sehat dulu salah satu alasan penurunan kemampuan. Tapi, gak papalah, toh, saya murni lari untuk refresh diri saya sendiri. Bukan sedang kompetisi.

Serunya lari Minggu pagi pas Car Free Day, emang juara. Pemandangan yang kita liat rupa-rupa. Ketemu banyak orang dengan berbagai gaya. Saya bagi tips ala saya ya, buat lari di Minggu pagi.

  1. Baju. Pakai baju yang super simpel, gak perlu yang rumbai-rumbai supaya gak keribetan sendiri. Lari pun jadi super ringan. Untuk saya yang ber-hijab, saya memilih cardigan atau kaos dipadukan legging setengah longgar agar tetap sopan. Jilbab saya pasang mantap agar tidak terlalu berantakan saat lari. Walaupun, berantakan sana-sini belum dapat saya hindarkan.
  2. Sepatu. Udah paling penting, adalah sepatu yang nyaman. Syukur-syukur kaau kita punya sepatu khusus lari. Sejauh ini, sepatu lari pilihan saya udah pas nih, Nike Zoom Vomero+ 7. Dipake-nya nyaman banget. Tali sepatu gak mudah copot, ringan, dan gak ketipisan. **bukan iklan** Yang pasti, lari pake sandal jepit atau pake sepatu canvas, bukan ide baik, deh. Ciyuss, nih akoh. Hehe. Apalagi flatshoes andalan? Yakin banget dipake lari. Kesian sepatunya.😉
  3. Barang bawaan. Kalau udah punya tas pinggang khusus lari? Beberapa barang wajib bisa disimpan di situ. Saya pribadi, emang belum punya, dan belum kepikiran untuk punya, karena curiganya nih, one day saya punya tas nya, saya jadi kepikiran buat bawa semua pernak pernik yang kadang, bisa jadi ga penting. Beberapa ada yang memilih untuk menyimpan barang bawaan di jaket. Nah, kalau mau lari pake jaket, pilih jaket yang bahannya nyaman buat olahraga dan kantongnya bisa diresleting. Ketika lari, barang bawaan gak kececeran, kecuali kalo kantongnya bolong, ya. Lupakan untuk membawa tas mahal semacam Louis Vuitton atau Prada. Bodo amat yang bisa di pinggang atau di selempang, itu sama sekali lebay. Gak keren. Karena saya gak punya jenis kantong apa pun itu, saya memilih untuk menggenggam iPod saya. Udah, gitu aja. Saya selipkan rupiah di kaos kaki, kalau-kalau ada keperluan mendadak, misal untuk beli air mineral di tengah-tengah rute pelarian.
  4. Sesuai kemampuan. Berlari, sesuai kemampuan. Kalau udah gak sanggup, jangan dipaksakan. Gak lucu kan, kalau harus pingsan pas lari. Waduh, bisa panjang urusan. Bikin target khusus setiap lari. Misalnya hari ini mau lari 7 keliling, atau lari dari Bunderan HI sampai Bunderan Senayan. Target, biar kita gak manja yang bikin kita dikit-dikit nyerah dan memutuskan untuk jalan santai.
  5. Sarapan. Jangan makan berat sebelum lari. Biasanya, saya hanya makan sepotongh roti sebelum lari, biar setidaknya ada tenaga. Makan banyak cuma bikin kita sakit perut pas lari, yang akhirnya merusak target lari kita.
  6. Playlist. Pilih lagu lagu kesayangan yang kira-kira bisa bikin kita semangat. Setiap orang punya selera yang beda. So, set your whatever playlist.
  7. Enjoy dan selesai. Nikmati setiap langkah kita. Bagaimana jantung berdetak dan seluruh anggota tubuh bergetar. Cetarrr membahana, cyin! Hehe. Selesai? Adalah masa-masa paling indah saat lari. Rasakan keringan yang mengucur sekujur tubuh! Ah, susah dijelaskan kata-kata indahnya hidup saat itu.

So, yuk lari bareng yuk. Kemana aja ayuk. Dari kenyataan? Ah, puhliss.

Posted in Oh

One thought on “Lariiii!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s