Ribet Satu Episode

Kita yang bikin hidup kita ribet sendiri.

Ah, cape banget ga si bahas beginian. Haha. Tapi pernyataan begini saya dapat dari orang yang saya kenal menjelang akhir tahun 2012 lalu. Sejak kenal, saya jadi punya sudut pandang yang baru soal hidup. Karena dia? Kayanya gak juga si, ya. Berhubung keseharian saya cukup dinamis dan ekplosif, wajar aja, kalau sudut pandang saya akan hidup jadi macam-macam. Kata lainnya, ga berpirinsip atau labil? Ah, gak juga, kok. Silakan judge saya defensif! Emang. Haha.

Tapi, kata-kata ribet cukup bikin saya mikir juga sih. Apa jangan-jangan ini cuma denial saya yang pengen bikin semuanya jadi simpel, tapi ternyata sebenarnya malah saya lah yang ribet. Atau ada yang merasa sama dan sepenanggungan dengan pikiran saya ini?

Kita dibikin ribet dengan masalah kita sendiri. Oke, saya akhirnya ngaku, emang iya. Eh, ini no offense loh. Blog ini emang jadi lahan suka-suka saya. Jadi, mari kita mulai keribetan ini.

Dari bangun pagi hari aja, kadang kita udah ribet sendiri, mikirin mau pake baju apa ke kantor. Saya, termasuk yang cukup beruntung karena ga harus mikirin pake baju apa, karena kantor mengharuskan kita pakai seragam tiap hari. Tapi, toh saya tetap ribet karena empat dari lima seragam saya udah kekecilan dan bikin sesak kalau dipakai. Perempuan? Ribet dengan masalah berat badan.

Belum lagi ribet, berangkat ke kantor naik apa. Mau naik mobil macet, naik kopaja padet, naik ojek bau asep. Ah, ribet ga tuh. Kita gak usah ngomongin ribetnya masalah hati, percintaan atau keuangan. Bisa ga posting nih tulisan saking panjangnya. Hehe.

Di kantor, kita ribet ngomongin si ini si itu yang sama sekali bukan urusan kita.

“Eh, tau gak si ini jalan lagi tuh sama si itu.”

 Atau, obrolan-obrolan semacam

“Eh, si ini tuh homo ya?”

 Atau

“Kayanya dia simpenan si bapak itu deh.”

Ah, ribet ga si. Urusan diri sendiri aja belum tentu bener.  Atau, perdebatan-perdebatan sepele dengan teman. Kaya gini, nih, misalnya.

“Ra, ketemuan yuk, kangen nih”

“Ayo, tapi jam 10-an ya, abis gw kerja”

“Yah, malem amat sii, ra”

“Gimana lagi, gw masih harus ngubungin artis a, b, c”

“Ya udah, jam 10 di mana?”

“Di kantor gw aja, bisa pilih tuh, enaknya di mana.”

“Jauh amat si, ra, males gw, parkirnya mahal pula”

“Jiah, kalau yang jauh gw yang ribet ni, din, hari ini gw lagi ga bawa kendaraan, tar pulangnya gw gimana?”

“Ya udah, di situ (sebut satu tempat)”

Deal jam dan tempat ketemuan. Beberapa lama kemudian.

“Eh, ra, itu tempat apa gak ke-keren-an? Gw abis survey ke sawah-sawah, aslii, kotor abis”

“….”

Mau ketemuan aja ribet. Siapa yang bikin ribet? Kita sendiri. 

I miss you, Tiara.😉

Posted in Oh

2 thoughts on “Ribet Satu Episode

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s