Barrakha

Udah ga ngerti lagi pingin curhat atau share sama siapa. Aslik, kangen setengah mati setelah 3 bulan-an (atau lebih ya?) long distance sama Barrakha. Pingin nengokin ke sana tapi badan suka ga kompak buat diajak bepergian. Kalaupun mau pergi, rasanya harus banget sama Zandi. Dan ga mungkin banget gitu aja pergi tanpa ngatur jadwal dan nyocokin sama jadwalnya Zandi.

Dan biasanya saya selalu membunuh kangen dengan video call. Sehari bisa lima kali. Hehe. Pernah juga yang harus menghela napas, jagain sabar nyesuain sama waktu luang mamim-nya, plus, hape mamim yang sering banget lowbatt. Udah mana, Barrakha yang keliatannya udah makin gede, sekarang sering banget keluyuran karna udah punya temen-temen baru.

“Bakah mana?”
“Ikut om Dian”

“Bakah ada?”
“Ke alun-alun”

Jawaban-jawaban mengecewakan yang saya dapat saat nelpon nyariin Barrakha. He’s just so busy lately. Hiks.

Ada lagi yang lebih terenyuh saat video call-an sama Barrakha. Doi memamerkan celengan plastiknya (yang sama kaya punya tinil, tapi punya baka lebih kecil). Katanya duit buat beli sepeda Barrakha. Wekekekk. Di usia Barrakha yang hampir 3 tahun (7 bulan lagi, sihh) Barrakha belum punya sepeda. Kesian ya Akah, temen-temennya udah pada punya. Semoga Barrakha selalu jadi anak yang tough dan sabar ya.

Tapi yang agak ngeselin, Barrakha masih nin dong sampai sekarang. Udah dua tahun liwat. Kenapa jadi saya yang kesel ya? Hehe. Lagian ngeliat anak segede gituu lohh masa masi nin. Kayanya ud ga pas deh.

Beberapa kali Imim (mamim) menawarkan untuk visit Jakarta karna emang ada beberapa kerjaan yang harus dia selesaikan. Tapi, Barrakha ga bakal diajak. Dengan pertimbangan kesian kecapean, takut sakit, apalagi cuma short visit aja. Sebagai aunty yang egois tentu saja saya jadi setengah tengah untuk approve dia ke Jakarta. Karena intinya adalah, I’ve been waiting to see Akah for long. Hehe. Selain itu, ga tega ih membayangkan anak sekecil itu yang mana masih ketergantungan banget sama ibunya trus harus pisah walaupun ga lama. Jadilah, konsekuensinya beberapa pekerjaan tetap saya handle sendiri. Dalam kondisi badan cranky.😦

Oke, blog ini saya tulis untuk membunuh rasa sepi saya karena Mamimnya lagi ke Semarang ninggalin Akha sendirian. Jadi, saya pun ga bisa video call-an sama Barrakha. Ini pertama kalinya Barrakha ga tidur sama Mamimnya. Untuk satu malam. Saya yakin ini hal berat (bagi saya aja berat) tapi memang selalu ada yang pertama untuk sesuatu. So, let’s see. Semoga Barrakha santai-santai aja. Dan si Imim segera pulang dari Semarang dan kumpul lagi sama Barrakha. Tentu saja, saya pun bisa segera video call sama Akha.

Miss you Akha, semoga bisa segera bisa liburan ke SOLO, eh Sragen buat ketemu Barrakha.

Sekarang, Mungkin bisa sedikit terobati dengan pasang foto Barrakha di wallpaper HAPE PINTAR saya. Hello AKHA. :’)

2015/01/img_0536.png

One thought on “Barrakha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s