Menyerah

Saya lupa pernah nulis (curhat) soal ini apa enggak. Tapi ini ada kaitannya dengan postingan gambar saya yang ini

IMG_0770

Ini judulnya pisang goreng madu. Tapi, kalo saya nulis resepnya rasanya gimana yaa. Soalnya, liat sendiri dong. Bentukannya aja gagal. Lagian googling dikit, resep pisang goreng madu ini langsung ketemu, bikinnya gampang, resepnya simpel dan banyak yang ud berhasil. Sekilas, terlihat mudah membuatnya. Biar kata bentukannya gagal, rasanya ga gagal sama sekali kok. Ya kebayang kan madu dicampur adonan tepung, pake pisang raja mateng trus digoreng. Pasti enak lah.

Konon, kesalahan saya ada pada pemilihan tepungnya. Saya pakai tepung terigu (karna cuma tepung itu yang ada di rumah). Padahal, tepung terigu itu emang strukturnya lembek (baru tau) Jadilah pisang goreng yang saya buat kali ini bentuknya ga layak tayang. Dan saya memutuskan untuk gak share ke social media mana pun. Karna, malu. Hehe. Cuma berani di sini, karna kayanya lebih sepi. Katanya, biar bentuknya agak crispy dikit, tepung terigu dicampur tepung beras. CMIIW.

Next, insya Allah saya coba lagi, kalo pas kepingin. Kalo pas ada rejeki lebih beli tepung insya Allah beli tepung terigu dan tepung beras. Soalnya tepung terigunya udah tinggal dikit bingit tadi. Ya, abess kan, hasil nge-goreng satu tandan pisang, sis.

Nah, begini nih yang saya pingin omongin sebenarnya. Jujur aja, ini kali kesekiannya dong saya bikin pisang goreng. Lupa udah berapa kali. Dan semuanya selalu gagal. Gagal secara bentuk. Pingin nangis kan? Banget. Udah mana kalo bikin selalu banyak. Mau bagi-bagi tetangga juga malu. Atau lebih ke ga pantes? Masa ngasi pisgor bentuknya begini amat ya. Sebelum nyobain rasanya, yang makan ud keburu ilfil. Aslih, minder sama abang gorengan :((

Tapi, apa saya nyerah? Ketika gagal bikin pisang goreng untuk kesekian kali, emang ada terlintas putus asa (lebay) dalam benak saya. Just let you know, untuk urusan masak memasak, bukan cuma pisang goreng aja yang gagal. Masih banyak makanan lainnya yang gagal saya bikin dengan rasa yang layak icip. Duh, curhatan saya makin pathetic ga si ini? Huhu.

Hari ini saya punya tekad. Ga mau nyerah cuma karna kegagalan yang bisa diitung dengan jari. Bahkan ga akan nyerah jika gagalnya lebih dari itu. Kata orang tua tua, Kegagalan itu hanyalah keberhasilan yang tertunda. Klise sih ya. Tapi gapapa. Pikir positif mungkin bisa membantu. Katanya si, masak itu ga cuma harus pinter ngatur takaran resep. Tapi juga harus pake hati. Ada yang sepakat?

Be tough, my self and my akhirah investment. Try again!

One thought on “Menyerah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s