Dengan Istri Tentara

Here I go again! Di tengah kegalauan, mau ngapain. Banyak yang harus dilakuin tapi kehalang sama ini itu. Harus nunggu ini itu.

Well, pingin ngomongin ini sebenarnya. Agak-agak terharu dengan postingan saya di kategori ‘kehidupan tentara’ yang mendapat respon luar biasa (untuk ukuran blog sepi) ini. Postingan di kategori itu yang kayanya terakhir update tahun 2009? Atau 2008, masih mendapat komentar dari googlers sampai sekarang. Iya, sekarang, di awal tahun 2015. Padahal saya udah update sih, bahwa saya ga bergelut lagi di dunia itu. Hehe. Tapi tetep aja, update-an nya ga dihiraukan karna yang penting bukan itu. Mungkin bagi mereka seru aja baca curhatan dari senasib sepenanggungan. Hehe.

Seneng juga sii, karna beberapa postingan bisa jadi ajang diskusi bagi sesama (calon atau) ibu PERSIT. Mudah-mudahan ada yang lanjut jadi kenalan dan mempererat tali silaturahim, ya. Amiin. Syukur syukur ada yang calon istri jenderal atau malah udah jadi istri jenderal beneran. Hehe, ngayal ketinggian (gapapa). Mang ada istri jenderal sempet mampir ke blog beginian? Wallahualam. Ngimpi aja dulu. Continue reading

Advertisements

Postingan Gak Bisa Tidur

Tulisan ini saya buat untuk menghabiskan waktu pada penerbangan singkat, Jakarta – Kuala Lumpur di akhir pekan ini. Satu jam empat puluh menit. Semoga lancar dan selamat sampai tujuan ya. Jika tulisan ini selesai, saya akan posting nanti ketika mendapat wi-fi.

Maklum, penerbangan yang kami pilih ini tentu saja penerbangan budget, dengan harga sangat terjangkau meski dibeli hanya beberapa jam sebelum terbang. Tapi, seriusan pesawat jenis ______ yang terbang ke luar negeri jauh lebih nyaman ketimbang pesawat budget yang terbang domestik, bahkan ke Papua sekalipun. Padahal kan ke Papua penerbangannya lebih lama. Mereka punya alasan sendiri pastinya. Gapapa deh. Hehe. 

Biasanya, saya menghabiskan waktu dengan tidur. Alhamdulillah, saya orang yang mudah sekali tidur di pesawat. Apalagi kalau flight nya ga ada makanan. Ya udah lah ya. Nunggu apa lagi. Cus, tidur.

Menunggu makanan yang disajikan pesawat emang salah satu hal yang menyenangkan. Meski kadang ada aja yang gak pas. Kaya dateng gak tepat pas perut laper, rasanya biasa, atau malah rasanya aneh. Tapi, tetep aja si kalo ada makanan tu, senang, lumayan mengatasi kebosanan di dalam pesawat.

Lain hal nya kali ini. Saya tidak bisa tidur di pesawat. Apa karna saya terlalu semangat? Tentu tidak. Destinasi negaranya, biasa aja ga sii? Wekekekekk. Mungkin karna ga kepagian jadi saya ga bisa tidur.

Keberangkatan saya ini nyata nyata emang cuma buat ngikutin Zandi (suami). Weekend gitu, manyun bener ditinggal sendiri. Hehe. Mulai annoying. :p

Koran yang dikasih di sini. Udah abis saya baca. 

Dan turut berduka cita sedalam-dalamnya atas meninggalnya pelaku film senior ALEX KOMANG, baru notice ternyata beliau lahir tahun 1961. Berarti itungannya masih cukup muda ya. Beliau divonis menderita kanker hati. 

Yah, jadi mulai worry kan sama Zandi yang belakangan gastritis nya suka kambuh. Kemarin sudah sempat nge cek di dokter spesialis nya RSCM. Dikasih obat yang sama, dengan yang biasa Zandi minum. Nexium. Semoga gak apa-apa. Karna katanya sii emang org sering sepele dengan sakit yang satu ini padahal cukup mengkawatirkan. Ayo, Zan, semangat sehat teruss. *lirik sebelah tidurnya lelap amet* 

Dokter di RSCM nya juga keliatan santai si ga kawatir. Cuma bisa observasi dilihat dua minggu kemudian. Tapii ya Zandi emang kambuhan aja sii. Kalo dilihat-lihat bisa jadi, stress pemicunya. 

Baiklah. Sudah mau landing. Hape harus dimatikan. Hello again, Kuala Lumpur. Be good for our weekend ya. 😉 

Posted in Oh

Ga Bisa Tidur Part Sekian

Malam-malam gak bisa tidur? Itu kebiasaan yang gak baik. Seperti yang terjadi pada saya malam ini.

Rasa-rasanya, udah lama banget ga ngerasain yang namanya gak bisa tidur. I won’t say this insomnia. Beberapa bulan belakangan sering banget tidur tepat waktu. Bahkan kecepetan. Alhamdulillah. Tidur tepat waktu itu bagi saya jam sembilan sampe setengah sepuluh. Kecepetan itu, sekitar jam lapanan lah. Kalo, tidur jam 12 itu udah kemaleman. Apalagi sekarang?? Udah mendekati pukul satu dini hari. Ini udah kemalaman banget bagi saya. Hehe, saya emang rada kebluk, and am enjoy it! Continue reading

Posted in Oh