Yang Namanya Temen

Emang kayanya bener si ya, katanya makin tua, temen makin dikit. Mungkin ga berlaku sama semua orang. Tapi kayanya saya boleh lah setuju sama pernyataan yang satu ini. Yes! Curhat dimulai. 

Kalo dirunut-runut secara teori ada benernya juga. Karna makin tua, kita punya urusan baru. Misalnya aja, temen-temen kita udah pada bekeluarga sehingganya masalah udah makin beragam. Makin ga ada lagi deh tu, yang haha hihi sama temen. Bener ga? Bener ga si? Intinya sii makin konsentrasi lah, makin sibuk sama urusan sendiri. Ada kepentingan yang lebih penting dari pada yang penting. #uopoo entah itu karir, keluarga atau pencapaian lain. 

Walaupun sebenernya gak juga ya (lah mulai labil sama statement sendiri) karna idealnya kita masih punya sii temen kantor, temen arisan, temen komunitas, temen tetanggaan atau minimal temen di dunia maya lah. Haha. Nah! Permasalahannya, aktivitas saya sekarang inii, ya begini. Gak jauh jauh dari rumah dan sekitarnya. Semacam housewife gituuh. Tapi ga pake embel desperate di depannya. Yaa, well, kadang deh. Haha! 

Sejak resign dari kantor yang itu, makin-makin lah sepi temen. Tapi, semua itu kan jalan hidup. Manusia boleh berusaha tapiii. Lah kok jadi mellow begitu. #apeeuu Ini terhitung setahun sudah saya tidak berkantor di gedung. Gedung tinggi maksudnya. Eh, itu bukan gedung sih yaa. Lebih ke studio. Cuma dua lantai, letaknya aja di belakang gedung tinggi. #dibahas 

Sempet surprise juga sama beberapa teman yang ‘berubah’ (mulai sensi) entah karna sungkan atau karna males. Wallahualam. Berubah entah sejak saya resign atau saya nikah. Abis jarak nikah sama resign cuma terpaut beberapa bulan aja. Tapi ya perjalanan hidup begini insya Allah yang bikin kita makin dewasa dan makin bijaksana. Ya kan? Yang penting kita tetap ber-pikir positif dong.

Emang pada dasarnya saya pribadi sii, bukan tipikal orang yang punya geng-geng begitu. Bukan groupies, apalagi sosialite. Sahabat ada, bisa diitung pake jari. Salah satunya pernah bilang, yang temenan sama lo itu ya, kaya seleksi alam din. Kalo ga tahan, ya akhirnya tereliminasi. Wheheh. Halah. Ngeri amet. Dan menyedihkan. Huhu. 

Kalau mau menghibur diri sii, di saat sepi begini kita bisa tau mana temen yang tulus mana yang enggak. Mana temen yang cuma temenan pas kita di atas, mana temen yang terima kita saat suka dan duka. Adalah temen yang tipe nya SMS. Suka melihat orang susah dan sedih melihat orang senang. Amit-amit kan, tapiii yaa adaa. Nah loo, jangan-jangan diri kita termasuk temen yang begitu? Waduh, insya Allah saya jangan sampe sensi sama pertemanan macam begini. Mau tulus mau enggak, yang penting dalam setiap jalinan silaturahim, selalu niat baik. Dimulai dari diri sendiri. Dan berusaha untuk husnudzan terus. Semoga kalian jugaa yaa. :) 

Inget banget dulu pas resign dan memutuskan untuk full di rumah, orang bertanya tanya, mau ngapain ke depannya. Adalah yang menganggap, ya, dapet suami tajir ngapain kerja lagi. Saya? Aminin aja deh. Wekekekek. Ga perlu lah mengumbar-ngumbar apa yang dipunya dan apa yang ga dipunya. 

Alhamdulillah, meski dengan perdebatan hebat, suami mendukung apa pun keputusan saya waktu itu (keputusan resign). Walaupun kalikkk dehh, dalam hatinya berat juga kalii yaa. Wheheh. Dan didukung sepenuhnya untuk jadi pengusaha, maklum, cita-cita pingin jadi pengusaha sebenernya udah ada dari lama, tapi kehalang sama ini itu ini itu. (Alasan klise, hihi). 

Jaman gini, masih banyak yang memandang sebelah mata status Ibu Rumah Tangga. Termasuk juga saya, pada awalnya. Jujur aja sempet putus asa, karna setelah memutuskan resign, saya resmi ga punya kerjaan. Gada aktivitas. Mulai males kalo ada yang nanya, lo ngapain sekarang? Ditambah dengan pertanyaan, udah isi belom? Huufftt. 

Sehari dua hari sih dunia terasa indah. Seminggu? Ya ampun. Asli, ga ngerti mau komentar apa deh. Perasaan minder mulai menyetani. Mimpi, cita-cita atau rencana mau ngapain sih, ada. Tapi, tentunya ga selancar itu kan. Mulanya, penuh air mata. Berat menjelaskan bahwa saya memulai dari berjualan baju bekas. Wuh! Menurut saya si itu ga menyedihkan tapi pandangan orang-orang yang bikin saya sedih. 

Alhamdulillah sekarang udah mulai punya aktivitas yang lumayan seru dan challenging. Dan cukup sebut diri saya sebagai pengusaha (tambah akhiran ‘muda’ juga gapapa. Jadinya, pengusaha muda. Ciee. Wekekek). Housewife and mom-to-be. (Amin ya Allah). Am not designer, CEO, or whatever you called it in spectacular sentence. That’s just too much lahh. Hihi. 

Setahun sudah saya memulai usaha ini. Mudah-mudahan berkah terus usahanya. Bakal rollercoaster siii, cuma harus kuat-kuat yaa. Nanti deh di postingan selanjutnya pingin sharing gimana naik turunnya (kalo ga males). 

Di perjalanan setahun ini, bersyukur banget banget bangeuuttt masih ada teman-teman yang mendukung. Dari mulai dukung dengan membeli, dukung dengan memberi semangat dan doa, dukung dengan ‘follow dan endorse‘, dan yang dukung dengan ngorbanin waktunya buat dengerin curhat. Hihi. Ah, can’t describe the words deh, bersyukur masih punya temen yang tulus dan ikhlas jadi temen, meski usaha ini masih seumur jagung dan sekecil biji jagung. Semoga kita happy-happy terus yaa. 

Hemh ya udah segini dulu deh. Temen posesif dari pulau di kutub sana udah nelp. Maklum kan ya terpisah dari jarak dan waktu. 



Postingan foto temen-temen lama yang masih keep in touch sampe sekarang. Ini pas event IFW 2015, akhir Februari kemarin. Alhamdulillah, kan masi ada temen. Semoga kita bisa saling menginspirasi yes! Weheheh. 

Posted in Oh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s