Mellow nya Ngangkat Koper 

Ini penerbangan pertama saya, sendirian, pas hamil. Beberapa kali travelling juga sii sejak hamil, tapi semuanya alhamdulillah bersama suami.

Kehamilan saya memasuki 28w, saat ini. Ya, tepat pada saat membuat tulisan ini, saya sedang di dalam pesawat, perjalanan pulang dari Solo ke Jakarta. Dan seperti penerbangan lainnya, menulis adalah salah satu cara saya mengisi waktu mengatasi kebosanan. Nulis pake hape, laptop atau pake pulpen. Apalagi saat sendiri, atau teman seperjalanan memilih tidur ketimbang ngobrol. Soal akan di-publish di blog atau enggak, liat entar tergantung mood. Hehe.

Sebelumnya, saya bisa dibilang sangat jarang mem-publikasikan kehamilan (IMHO). Entah karna masih takut-takut, atau rada kapok karna sempat mengalami kegagalan pada kehamilan yang pertama. Beberapa ada yang bilang, tidak ada salahnya membuat orang lain tau kalau kita sedang hamil. Demi kebaikan diri sendiri.

Dipikir-pikir, si seru juga sebenarnya kalo fase kehamilan ini didokumentasikan di soc-med (biasanya instagram, kalo yang lain ada yang di path, facebook, dll). Bahkan salah satu teman ada yang nyesal karna foto dia selama hamil sangat sedikit. Hehe. Dan apakah saya akan jadi salah satu yang senasib seperti teman saya itu?? Secaraa yaa, aslii super males foto-foto sejak hamil. (Sebelum hamil pun saya bukan termasuk orang yang kena sindrom narsis tingkat tinggi). Males foto-foto kalau ga penting-penting amet atau momentnya ga yes banget. Yang mana, sejak hamil muka jadi jerawatan parah dan badan ga bugar sama sekali.

Ga tau bawaan hamil apa enggak, akhir-akhir ini jadi lebih menarik diri. Dari mana? Dari mana-mana. Hehe. Termasuk socmed. Jadi jarang posting-posting apa gitu (dibanding sebelum hamil). Mungkin karna alasan itu tadi ya. Yeah jerawat bikin ga pede. Ditambah berat badan yang udah naik drastis. 11 kilos and still gaining. 😢

Meski perjalanan Jakarta-Solo hanya memakan waktu sejam, tetap agak deg-deg an karna pertama kali travelling sendirian. Terlebih, pulang pergi bawa gembolan bagasi (semacam karung-karung berisi barang produksian) yang menurut saya gak berat-berat amet alias gak melebihi jatah bagasi.

Bolak-balik kali ini, saya tidak memilih budget flight. Karena terakhir naek LION pas udah hamil jugak, ga tahann shayy, sempitt bangett, pegel nya mayan berasa, meski cuma dua jam penerbangan. Apalagi beberapa waktu lalu kann LION sempet cancel dan ngaretnya gila-gilaan, ya ampun. Jangan sampe kan. Kebayang cranky nya. Apalagi jadwal padet banget inih. Hehe.

Saya memilih GARUDA INDONESIA, alhamdulillah karna harganya juga ga lebay, dan jam keberangkatannya pas. Kalau delay sii masih ya, walaupun cuma setengah jam, bersyukur aja. Kali aja emang lagi apes.

Karna perjalanan kali ini saya harus bawa laptop yang beratnya ampun-ampunan ituh, saya pilih untuk pake koper kabin. Jadi saya ga perlu yang namanya panggul-panggul tu laptop, tinggal geret aja toh.

Sayangnya naik pesawat dari terminal dua, ga pake garbarata. Kayanya pesawat ke Solo parkir di terminal 4. Jadi kudu turun tangga nyambung bis. Hiks. Mayan kan. Agak perjuangan juga, tapi ya udah, insya Allah aman. (Ya ampun ini hamil pertama loh, excited gimana, dan pingin banget bisa jaga dengan baik hamilnya, jadiii pliss, jangan bilang saya lebay, cuma ngeret koper naik-turun tangga aja dianggap perjuangan). Toh, koper saya ga berat sama sekali. Seriusan deh.

Ternyata hamil 28w ga membuat saya diperlakukan special (pingin? Hehe) Selain ga keliatan juga kali ya. Bukan karna saya hamil kurus (udah naik 10 kg kok) tapi emang ga betah pake baju ketat saat hamil. Kaya lepettt siss. Sesak napas dan engap. Karna insya Allah hamil saya sehat dan kuat, jadi saya juga ga berharap perlakuan khusus banget. Yang lemah cuma hati (alias sensitip dan moody) sama masih suka mual di usia kandungan segini. Tapi, emang saya butuh bantuan untuk angkat kopernya ke bagasi di atas tempat duduk.

Pramugari berada cukup jauh, saat saya akan mengangkat koper. Jadi terpaksa saya panggil.

“Mbak, bisa bantu angkat ga, saya kawatir soalnya lagi hamil”

Dia mengajak saya untuk angkat berdua. Saya bilang ga berat-berat banget kok mbakk. Akhirnya dia angkat sendiri.

Aslii, itu koper ringan bangett. Karna isinya ‘cuma laptop’, baju dua lembar, dan printilan printilan doang. Koper kecil itu ga padet sama sekali.

Mungkin emang ada aturan yaa. Koper yang dibawa ke kabin, harus yang bisa dihandle sendiri. Ga ada fasilitas koper diangkatin, karna pramugari juga manusia dan sibuk. But I am a survival pregnant woman alias ibu hamil perjuangan. Rada sensi. Dan pingin banget berhasil ngejagain anak bayi dengan baik (semua calon ibu begitu lah ya pastinya) sampai lahir ke dunia, dan seterusnya dan seterusnya. Hehe.

Sepanjang penerbangan saya berpikir, jangan-jangan tu pramugari lagi hamil muda, makanya minta tolong angkat berdua. Karna yang sudah-sudah saya sering lihat pramugari bantu mengatur (bahkan angkatin koper cabin milik penumpang) kalo memperlambat arus penumpang atau persiapan take-off. Semoga enggak hamil muda beneran yaa. Kalo iya, seriusan agak guilty jugaa. Abisan gada pramugara sii. 😭

Waktu landing Solo saya beruntung, karna seorang bapak-bapak dengan baik hati nurunin koper saya. Makasih Pak. Dan keberuntungan lainnya adalah keluar pesawatnya liwat garbarata di bandara Adi Soemarmo – Solo. Alhamdulillah ga harus angkut angkut koper turun naik gangga.

Ambil bagasi juga gampang karna troli ga full di booking porter. Tinggal seret doang (tinggi rel tempat keluar bagasi sejajar troli) karung (yes, bagasi saya berupa karung beras sis, wekekekk) udah sampe di atas troli. Khas Bandara di daerah, gak terlalu besar dan ga terlalu butut. Ga terlalu crowded. Alhamdulillah.

Dan perjuangan menyelesaikan urusan di Solo dan sekitarnya, berjalan lancar. 6 hari di Solo (or Sragen) saya memutuskan untuk kembali ke Jakarta.

Penerbangan yang tersedia paling malam saat itu adalah GARUDA INDONESIA. Supaya sempat jalan-jalan dikit di kota Solo, saya memilih penerbangan paling malam. Wow yes, Bandara dah sepi lohh jam segitu. Padahal masih jam 7. Whehehe.

Cobaan saya akan lebih berat seiiring koper yang juga bertambah berat. Ingat, beratnya masih layak angkut loh yaaa. Ga juga tu koper full kok. Cuma sedikit bertambah berat. Karna saya jejali beberapa lembar kain batik hasil hunting di Solo.

All is running well. Entah karna baju saya yang berwarna lebih terang, sehingga hamilnya lebih keliatan, so glad, saya mendapat beberapa compliment. Dari mulai, bagasi yang diangkatin oleh salah satu calon penumpang saat ditimbang, security yang membantu angkat koper saat masuk ke lorong pengecekan (apa si tu namanya yg di xray apa infra red, hahaha), ga harus turun naik tangga karna ada garbarata, dan dapet duduk paling depan (kelas ekonomi) karena lebih lega buat kaki. Yang mana sebenernya ga masalah, sii karna pesawat GARUDA ga mepet mepet amett kursinya. Dan emang, sebelumnya saya lapor pas bagian check-in kalau saya sedang hamil (mengikuti saran suami, sebaiknya lapor).

Pas baru naik juga, kepala pramugari (karna seragamnya beda dan mukanya lebih senior) dengan ramah menyapa saya dan memastikan saya duduk di tempat yang lebih nyaman.

“Selamat datang, Bu. Ibu sedang hamil?”

“Sudah lapor dan isi form sebelumnya?”

“Boleh tau ibu dapat seat no berapa?”

Begitu kira-kira. Dan just so you know, perlakuan sekecil itu cukup berarti lohh untuk perbaikan mood saya. Sampaiii, jeng jeng jerengjenggg.

Sampai ke adegan memasukkan koper ke bagian atas kursi, kejadiannya hampir sama. Kebetulan pramugari berada dekat dengan saya.

“Mbak, boleh minta tolong naikkan ke atas karna saya sedang hamil”

“Berdua ya mba”

“Ga terlalu berat kok mba”

“Kenapa Mba, ga bisa angkat sendiri?” #dibahasloh

(Saya memilih untuk ga menjawab, dan bergegas angkat koper).

Kemudian dia segera memanggil temannya. Dan akhirnya koper saya diangkat berdua dengan temannya sambil bilang,

“Katanya segini ga berat, loh”

Dan saya pun mulai sensi. Ya, ga usa sampe saya denger juga kaliii yaaa kalo mbaknya merasa tu koper berat. Kayanya kok ga etis, apa saya yang berlebihan aja sensitip??

Whatever, saya berusaha lebih tenang karna sudah gak sabar pingin pulang. Lebih baik menjaga hati untuk Zandi.

Bertekad untuk ga ngarep compliment apa-apa lagi. Dari mulai nurunin koper dari bagasi atas tempat duduk, sampe turun dari pesawat yang pastinya gada garbarata, sama kaya pas berangkat.

Cahaya lampu dipadamkan karena pesawat sudah siap lepas landas. Suasana hening. Tidak mau terlalu mellow dengan kejadian barusan.

Semoga perjalanan lancar dan bisa segera berkumpul lagi sama Zandi dan keluarga di rumah. Anak bayi dalam perut pun bumping, mungkin dia bilang, “Jangan sedih Ibu, kita kan mau ketemu Ayah, ayo semangat.” Huhu, soo cute. Can’t say a word, but already love you before we meet, Dear anak bayi dalam perut. Semoga Allah swt mempertemukan kita pada waktu yang paling baik, pada kondisi yang paling baik. Aamiinn.

One thought on “Mellow nya Ngangkat Koper 

  1. Wah dinna lg hamil jg ya? Selamat yaa… Beda 6 minggu kita. ^^ Semoga lancar sampai lahiran.
    Btw, kayaknya kalo aku jd kamu, lebih milih minta tolong dengan sesama penumpang deh, din. Yg cowo gitu sekalian yg ketahuan bakal kuat kalo ngangkat sendiri ke atas. Kayaknya sesama penumpang malah lebih aware sama ibu hamil…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s