Pentingnya Tetap Sehat

Ok, now. Kehamilan memasuki 35w. Apakah semakin mudah? Ternyata enggak juga. Kalau begitu terima saja. Toh, saya gak sendirian. Banyak calon ibu lain yang merasa kesusahan sepanjang 9 bulan kehamilannya. Mari kita berdoa bersama-sama agar semua berjalan lancar. Asli, bukan bermaksud mengeluh. 

Hari ke hari, saya jadi merasa pentingnya hidup sehat. Badan yang serasa renta dan ga bugar semenjak hamil bikin saya, maaf, agak desperate. Mau ini, eh mual. Mau ini trus pusing. Mau begini, muntah, eneg, lemes. Dan sederet keluhan badan lainnya seiring dengan berubahnya bentuk tubuh dengan kenaikan berat badan yang dahsyat. Sulit membuat orang sekeliling memahami rasa demikian. Jangankan mereka yang tidak pernah hamil, mereka yang hamil aja mungkin ga akan paham karna saat hamil tidak mengalami hal serupa. Terima saja, bahwa ada orang yang hamilnya badak bangettt. Gada perubahan signifikan saat hamil. 

Tentu saja, saya tidak lagi rutin olahraga lari semenjak hamil. Padahal, kelamaan skip lari bikin badan saya cranky dan kaya ada yang ganjel. Tapi semua tertutup karna emang mual muntah yang saya alami di semester awal kehamilan bikin saya mau ga mau mengalah. Dan memasuki minggu ke-34 ini, balik lagii dongg mual muntahnya. Padahal, saya lagi rutin-rutinnya berenang. Dan sekarang harus mengurangi karna saya pikir, mual muntahnya karna masuk angin di kolam atau kecapean. 

Yang lebih menyedihkan lagi, saya jadi males banget nyetir di semester pertama dan kedua, tapi juga ga kuat naik taksi karna rasanya pingin muntah dengan bau taksi dan cara menyetir beberapa supir taksi. Well, sejujurnya hampir semua supir taksi. Cuma cocok disetirin suami sendiri. Memasuki semester terakhir, sayaa coba menguatkan diri buat nyetir, tapi donggg one day malah mengalami Braxton Hicks (kayanya) di mana moment itu perut melilit banget, keringat dingin, dan pingin pingsan. Asli sampe sekarang ngeri ngebayanginnya. Ga kebayang kalo sampe beneran pingsan, siapa yang mau nolongin karena saat itu saya lagi sendiri banget, di mall. Melilit nya perut baru berkurang setelah saya sampe rumah dan rebahan dengan berganti-ganti posisi tidur yang lebih nyaman. Begitu kah rasanya kontraksi? Apa itu belum seberapa? Hiks, semoga Allah beri kekuatan. Hari ini saya memutuskan untuk tidak nyetir dulu (kalo ga terpaksa-paksa banget) karna masih kapok dengan kejadian seputar melilit melilit itu. Kalo itu kejadian pas nyetir?? Ya Allah, pikiran saya udah ngelantur kemana-mana. 

Kembali ke inti sari cerita yang mau saya posting. Bahwa. Saya merasa semakin penting untuk tetap sehat. Kalau dulu, mungkin saya bisa saja sedikit cuek dengan kesehatan diri sendiri. Tapi sekarang? Ga bisa gitu lagi karna ada tanggung jawab di dalam perut. Siapa yang ga pingin ngelahirin bayi sehat? 

Kalau memang semua perubahan tubuh ini, karna tumbuh kembangnya bayi, insya Allah saya rela. Sebisa mungkin semua sakit ga dirasa. Insya Allah akan selalu berusaha sabar (walaupun sering kali gagal dengan nangis sesunggrukan). Tapi orang lain bisa, saya juga harus bisa. Mudah-mudahan bisa melewati ini semua. 

Sekarang, hampir tiap malam badan rasanya ngilu ngilu pegel, sampe susah tidur. Baru bisa tidur kalo udah pijit pijit dikit. Ga tau ini beneran apa cuma sugesti tapi kok rasanya ga enak yaa. Beberapa opini yang saya dapat itu karna kekurangan Kalsium. Ibu hamil memang butuh kalsium lebih banyak dibandingkan sebelum hamil. 

Sampailah suatu malam. Zandi demam panas yang cukup mengkhawatirkan. Ya Allah rasanya nano-nano. Di saat badan juga lagi ga asik, tapi suami juga lagi butuh perhatian lebih. Demam panas sampai sesak yang bikin Zandi terpaksa harus diopname dan menjalani beberapa pemeriksaan. Alhamdulillah, dari pemeriksaan tersebut, ga ada sakit yang serius. Mungkin ada infeksi sedikit karna batuknya yang bikin demam. 

  
Untuk memenuhi kebutuhan antibiotik dalam tubuh, Zandi dua malam harus tidur di rumah sakit. Dan dua malam itu pula lah, saya menemani Zandi dengan alasan Zandi ogah sendiri malem-malem di rumah sakit. 

Rumah sakit memberikan pelayanan nomor satu buat pasiennya. Makanannya pun enak enak, dan ga pernah berhenti dikasih makan. (Kata Zandi). Overall, puaslah dengan pelayanannya. Tapi senyaman-nyamannya dilayani suster, tetap lebih nyaman ga sakitt dong yaa. Hehe. 

Nah, di sinilah saya ngerasa hamil nya semakin diuji. Zandi ga bisa lagi full service. Huhu, emang somehow ga enak banget sii selama hamil ini udah ngerepotin orang-orang karna mendadak banyak hal yang ga bisa dilakukan sendiri. 

Dan yang paling sedih adalah pegel-pegel tengah malam ga ada yang pijitin. Seriusann dehh pegel tengah malam di saat badan dah pingin tidur banget itu ga enak banget. Yang bisa dilakukan cuma sabar dan berdoa. 

Semoga kita semua sehat-sehat terus ya. Jangan pasrah untuk hidup sehat. Tetap semangat dan tetap sabar ketika sakit. Karena sejatinya, sakit mengangkat dosa-dosa kita di dunia. 

Posted in Oh

Mau Kompetisi Apalagi

Tadi pagi, temen ada yang share link tentang kehamilan, bisa dibaca di sini. Intinya, kehamilan itu bukan kompetisi. Si teman menambahkan begitu juga pernikahan. Dan, sebagai perempuan yang terhitung baru menginjak mahligai rumah tangga tergerak lah saya untuk membaca blog tersebut. Isinya menarik. Komentar saya? Ok, saya pun setuju. Hehe.

Tapi, jujur aja, setelah hamil ini, saya punya pandangan sendiri. Yang mungkin sama bagi beberapa perempuan, mungkin juga totally berbeda. Silakan bebas menilai, saya bukan kebagian jadi perempuan yang langsung hamil seperti beberapa perempuan lainnya yang rasanya baru kemaren resepsi, eh, beberapa minggu kemudian sudah upload di sosmed, tespack garis dua (positif hamil). Atau minimal pasang status, duh mual, muntah, gak enak banggett.

Bukan juga kebagian yang terlalu lama menantikan kehamilan, karena beberapa bulan saja setelah ‘merayakan 1 tahun pernikahan’ saya positif hamil menurut testpack. Alhamdulillah.  Continue reading

Posted in Oh