Sensi Tip. 

Sebelumnya, selamat menjalankan ibadah puasa, man-teman. ;) 

Tentu saja masih seputar pregnancy saya yang insya Allah sekarang menginjak 39w. Saya yakin, bukan hanya saya yang mengalami begag dan ga enak sekujur badan di kehamilan usia segini. 

Yang paling desperate adalah, gak bisa tidur kalo malam. Dan oh, maaf, gak bisa tidur juga kalo siang. Kebayang rasanya? Ga usa dibayangin, udah pasti ga enak. Bisa lebih dari 24 jam tubuh ga istirahat padahal udah cape banget. Badan kaya rasanya kosong, gereges, pokoknya ga keruan. Pernah beberapa hari lalu rasanya hampir pingin nyerah. Lah tapi, mau nyerah terus apa? *bingung sendiri*

Bagi calon ibu yang ga merasakan hal serupa, saya turut berbahagia ya bu. 

Intinya, rasa jadi nano-nano. Pingin segera lahiran, tapi juga kok ya rasanya deg deg an punya bayi. Dan segala ketakutan yang menggentayangi ibu (muda dan) baru seperti saya. Tapi kalo ga lahir-lahir, ini badan ternyata makin lama makin ga asik. Ada aja keluhannya. 

*cuma bisa istigfar sambil menitikkan air mata*

Tapi saya percaya, anak itu rezeki dari Allah yang harus kita syukuri. Maka, mari bersiap dan nikmati prosesnya ;) 

Poin postingan kali ini adalah soal sensitipnya jadi ibu hamil. Selain karna alasan peningkatan hormon-hormon yang saya kurang paham ituh, saya punya alasan lain yang masuk akal juga (menurut saya).

Menjadi hamil itu adalah perubahan besar bagi setiap perempuan. Ya dong. Perubahan dalam banyak hal yang bingung juga ngejelasinnya. Hehe. Ya, kaya kita naik pangkat atau naik jabatan juga gitu kan. Artinya ada perubahan dalam hidup kita. Perubahan jam kerja, lingkungan kerja, perlakuan rekan kerja, dan yang pasti perubahan tanggung jawab. Hamil, kurang lebih begitu juga deh. Tapi versi lebih seru nya.

Gak heran, ibu hamil biasanya mendapatkan perlakuan spesial pada tempat-tempat atau kegiatan tertentu. Seperti tempat duduk prioritas saat naik kereta atau bebas dari tugas tugas ga manusiawi di kantor. 

Ngomong soal sensitip, beberapa kali selama hamil saya merasa sensi berlebihan. Atau sensi yang ga disadari. Eh, beberapa kali?? Maksudnya, sering. Kalau udah gini dan lagi inget, saya cuma bisa berharap orang-orang di sekitar saya lebih memahami. 

Nah, gong nya adalah, kemaren. Pernah ga tiba-tiba ketemu orang, trus komen ke kita, haii, apa kabarr?? Ihh kok kamu gendut yaa sekarang? 

Rasanya gimana? Sebagai perempuan normal punya hati nurani pastinya kesell dongg!! Biasanya dalam keadaan tidak hamil, saya langsung bikin kesel balik dengan bilang, hah! Gak kok ini udah turun __ kg. Padahal ga tau deh turun pa enggak. Wkwkkw. 

Tapi, dalam keadaan hamil ginii? Oke, well. Saya memang sudah naik sekitar 18 – 20 kg dari berat badan normal. Yang mana berat badan bayi (cuma) 3 kg. Belum check lagi sihh ud nambah berapa gram, itu kemaren check pas masuk 37w. Sisanya? Mungkin lemak-lemak yang menebal dimana-mana. Bukan mungkin siii tapi hampir pasti lah ya. Wong udah banyak banget baju yang ga bisa dipake, padahal am not the typical baju ketat person. ;) 

Beberapa kali ketemu orang memang masih terhibur dengan bilang, tapii lo gendutnya perut doang ya dinn. Atau, ah wajar banget lahh udah hamil umur segini. Kalo ga gendut baru aneh. Yang penting bayinya sehat. Ada yang lebih gombal dengan bilang, ih tapi bagusan begini dinn, kalo kurus banget juga ga bagus. Kalimat terakhir maksudnya baikk sii, tapi bodo amat! Saya lebih senang pas berat badan 48kg dulu. Hihi. 

Kata-kata begitu, cukup meringankan beban berat badan saya yang kudu dibopong kemana-mana inih. 

Nah gimana rasanya, kalo yang ngomong itu, ih pipi nya chubby banget, keliatan banget deh, udah naik berapa kilo?? Makin kaya ibu-ibu deh. Rasanya pingin diterkam ga sihh tu orangg?? *aslik masih sebel sampe sekarang* 

Yang paling gong adalah ketika udah kesel dan coba nahan sabar pas dia ngomong gitu, ehh nambah lagi dongg, dia ngomong, pasti ASI nya banyak yaa, udahb wooooobbbbb (sambil nunjuk dada dengan kedua tangannya trus gerak melebar. Kebayang ga?) bangett ituhh. 

Yang saya tau, ga ada hubungannya besarnya payudara dengan banyaknya asi atau mudahnya keluar asi. Well, CMIIW. 

Dannn seketika! Men, ada ya orang yang ngeselinnya sampe segitunyaa! Beneran nyesel kenapa harus ketemu orang begitu. Dan cuma bisa ambil hikmah, bahwaaa, lain kali ga usah ketemu lagi deh. Ngomong kok bikin sakit hati mulu. Bye! 

Sakit hati udah berkepanjangan, udah ah ceritanya. Semoga saya termasuk orang yang mampu menyaring ucapan dan selalu menyejukkan hati orang sekitar. Karena itu lah, maksud kita baik kadang tidak ditanggapi sama oleh orang lain. Maafin saya kalo ada kata-kata yang salah yaa. 

Kebanyakan minta maaf juga ga enak di orang lain, karena memaafkan itu jauh lebih sulit dari pada minta maaf. Selamat beribadah, yaa. Ga terasa udah Ramadhan ke – 12. Tetap semangat mengejar pahala. 

Posted in Oh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s