Menjadi Ibu Bhag

  
Bhag genap sebulan saat postingan ini mulai ditulis. Ya, begitu saya menyapa nya. Putri pertama kami. Keluarga lebih senang memanggilnya Alsha. Katanya, lebih feminin. Bhag mahh macoo benerr. Hihi. 

Assalamualaikum Bhaga. Begitu, kata saya setiap melihatnya mulai meringis karna rasa tidak nyaman yang tidak tahu kenapa. Mungkin saja lapar, haus, sakit perut, bosen, gerah atau pup. 

Belum lagi habis masa nifas pasca melahirkan. Saat ini masih kebayang sangat jelas moment yang jadi pengalaman baru dalam hidup saya. Yes, moment menjadi seorang Ibu. 

Percaya gak percaya. Yes, I Am. Bayi itu dititipkan Allah di rahim saya. Dan lahir lah ia ke dunia tanggal 2 Juli 2015, pukul 5.55. 

Malam itu, adalah malam ke lima belas Ramadhan. Belum ada feeling mau melahirkan sama sekali. Karena due date masih seminggu lagi, dan hari gini lagi trend yang namanya overdue. Untuk saya yang hamilnya pemalas, mungkin banget kan saya overdue alias kelebihan 40w. Karna selama  air ketuban masih bagus, kehamilan masih bisa ditunggu hingga 42w. 

Katanya, kalau mau cepet lahir harus banyak aktifitas. Kata orang tua sih, banyakin ngepel jongkok. Tapii ya berhubung ngepel berdiri aja dah engap banget, ya saya enggan, apalagi ngepel jongkok. 

Dokter sudah bilang posisi bayi sudah siap lahir saat usia kehamilan saya 37w. Posisi kepala sudah di jalan lahir. Tali pusat terlilit satu kali, dan dokter tidak tampak kawatir. Dia tetap yakin saya bisa lahiran normal, tidak perlu operasi sc. Tentu saja belum begitu deg-deg an saat itu. Masih ada 3 minggu lagi dari due date nya. 

Selama hamil, saya kontrol rutin dengan dr Azen Salim SpOG di RS Pondok Indah. Untuk ukuran dokter senior dia lumayan ramah dan memang ahli dalam USG. Tapi, yaa pada dasarnya saya lebih fokus pada kesehatan dan perkembangan bayi, jadi ga terlalu banyak mau lah soal nyaman ga nyamannya. Selama dokternya ga asal-asalan dan pro normal, I am okay dengan siapa pun. Dan kontrol di RSPI juga so far selalu nyaman. Walaupun dokter pasien antrinya banyak banget tapi semua sudah ter-organize dengan baik. Alhamdulillah ga pernah nunggu yang terlalu lama. Kita disuruh datang pada jam tertentu sesuai nomor antrian. Petugas dan perawatnya pun sangat ramah dan helpfull.

Menjelang kelahiran, ternyata si dokter mau cuti. Maklum saja tanggal-tanggal segitu adalah tanggal anak sekolah liburan. Mungkin doi mau liburan sama anak cucu. Akhirnya, masuk kontrol seminggu sekali saya direkomendasikan dengan dua nama dokter. Dr Soemanadi atau dr Fitriyadi. Dan udah males browsing browsing lagi mau kontrol sama siapa. Akhirnya, saya daftar jadwal kontrol dengan dr Soemanadi, yang jadwal prakteknya sesuai dengan jadwal kosong suami. Hehe. 

Total menjelang lahiran saya dua kali kontrol sama beliau. Dan ternyata (menurut saya) lebih ramah dari dr Azen. Lebih komunikatif juga karna saat konsul ga terkesan buru-buru. Hehe. Mungkin juga karna dia dukung saya untuk tetap puasa dan menjalankan ibadah lainnya seperti tarawih asal ga ngoyo. Katanya. Jangan dipaksakan kalau ga sanggup. 

Sehingga alhamdulillah jadi lebih pede buat puasa.  Cuma beberapa hari terakhir akhirnya jebol puasa karna kata orang-orang, melahirkan itu butuh tenaga ekstra. Butuh makan. Kalo ga ngeri pingsan pas lagi ngeden. Ya godaan. Hehe. 

Malam sebelum Bhag lahir, aktivitas saya padat luar biasa. Wheheh. Lebay. Saya masih nyetir ke PIM atas dukungan dokter juga. Karna katanya kontraksi kan ga secepat itu. Yang penting santai aja kalo lagi macet. Jadi, nyetir diusia kandungan segini ga masalah.

Makanya saya masih pede lah nyetir dan Zandi makin seneng deh karna ga harus nyetirin saya ke mana-mana. Hufft. 

Sampe sore hengot di PIM kemudian saya lanjut buka puasa bareng Zandi di Citos sambil ngiter liat-liat bazaar Citos. Pulang ke rumah, jam 12 malam. 

Dan emang kuasa Allah ya. Udah berapa malam belakangan saya susah banget tidur malam maupun tidur siang. Badan pegel sekujur tubuh, kebelet tiap detik, dan posisi tidur juga udah ga enak. FYI, berat badan saya total naik 21kg. Cukup banyak. Tapi malam itu alhamdulillah saya bisa tidur pulas sampe kira-kira jam 3 dini hari, lumayan kan. Jam 3 saya ngerasa kebelet, dan udah mau siapin buat Zandi sahur. Yes, karna susah tidur bikin saya jadi istri solehah nyiapin suami sahur. Wkwkwk. 

Yang aneh adalah, saat itu seperti kebelet tak terhindarkan karna basah mulu. Tapi bukan yang kaya ngompol ga berasa pecah ketuban. Karna saya tau persis pecah ketuban kaya gimana, pengalaman menemani Imim menjelang kelahiran Barrakha. Lantai sampe basahh ngalir terus. 

Akhirnya karna kawatir, saya telp rumah sakit. Sekedar tanya karna bingung ini beser aja, sugesti, atau emang tanda lahir. Saya whatsapp Imim ga dibales-bales. 

Perawat yang menjawab telp bilang, coba pakai pembalut. Kalau masih basah, langsung ke rumah sakit aja. Saya check masih basah, tapi tetap ga pede ini air apa karna ngerasa agak beser. Aslii susah bedainnya. 

Tips pertama, jangan anggap remeh beser berlebihan ketika kandungan sudah cukup minggu (usia) nya. Karna tanda lahir tidak hanya flek darah, atau kontraksi teratur. Bisa jadi pecah ketuban dini atau ketuban rembes.

Saya dan Zandi masi belaga santai menuju rumah sakit. Persiapan tas dan bekal rumah sakit pun ga dibawa lengkap. Karna ga ada feeling mau lahiran. Hehe. Kita malah udah siap-siap sok cool karna takutnya terlalu lebay dan di suruh pulang lagi pas sampe rumah sakit. 

Tips kedua, tas untuk dibawa ke rumah sakit siapkan jauh jauh hari. Masuk minggu 32 juga ga berlebihan. Karena kita ga tau kondisi kita saat sudah hamil tua. Bisa jadi udah ga ada energi atau malas. Jika tanda tanda melahirkan tiba, mungkin kita bisa berusaha tenang dan atasi panik, tapi biasanya ada aja yang kelupaan. Yang nantinya bakal ngerepotin saat waktu lahir tiba

Sampe di emergency pun dengan santai nya saya bilang sama satpam, ga kok Pak ga usa dianter karna cuma check aja. Wkwkkw. Memang belum berasa sakit serius saat sampe di rumah sakit. Itu jam 3.15. 

Perawat menyuruh saya rebahan dan mengukur pake CTG selama 30 menit. Ga ngerti exactly CTG itu apa, tapi yang jelas untuk ngukur kontraksi, pergerakan bayi dan detak jantung Ibu atau bayi. Yang saya ingat, bidan menyuruh saya menekan tombol saat bayi bergerak. Dan angka bisa mencapai seratus saat kontraksi kuat. Denyut jantung selagi masih tentang angka sekian (saya lupa), masi normal. 

Tips ketiga, apa pun hasil CTG nya, tetap tenang dan positive thinking. 

Jujurnya saya tak terlalu sering merasakan pergerakan bayi saat itu. Bhag emang mood mood an gerakannya di dalam perut yang kadang bikin deg deg an. Tapi ya sudah lah. Bidan jaga tampak santai dan tak heran. Soal kontraksi, terdeteksi hingga angka 95. Artinya saya kontraksi kuat saat itu. Tapi ternyata saya tidak merasakan sakit maha dahsyat ketika angka di mesin menunjukkan 95. Ya, pede saya sejuta untuk melahirkan normal. Batin saya, kalau yang namanya kontraksi kuat itu begini, yaa insya Allah saya bisa tahan. 

Tips keempat, tetap tenang. Hehe. Lagi. 

Lepas dari CTG, bidan bilang, sudah mulai ada kontraksi tapi belum teratur. Suaminya booking kamar rawat dulu aja ya. 

Kemudian saya di check air ketuban pake kertas deteksi dan check bukaan. 

“Jika kertas berubah warna jadi hijau berarti air ketuban, ya, mba”

Dan ya, kertas berubah hijau. Masih ga ada feeling apa-apa untuk melahirkan karena yang namanya hamil gede dengan sotoy nya saya merasa wajar air ketuban ada dimana-mana. 

Check bukaan pertama kalinya, huftt rasanya nightmare. Ouch bukan bermaksud menakuti. Tapi emang saya ala ala sensi banget sii sesuatu yang berhubungan dengan memasukkan benda ke dalam mulut rahim. Dan bidan tidak bilang apa-apa soal bukaan. Dia cuma pergi ga tau ngapain. Kembali ke meja kerja nya. 

Tunggu ya mba. Ganti baju dulu. Saat ganti baju saya mulai ngerasa sakit perut yang sakitnya agak ganggu. Tapi saya inget pesan Imim. 

“Saat sakitnya masih bisa lo tahan, ga usah lebay uring-uringan. Karna lo butuh energi lebih saat sakit yang ga bisa lo tahan lagi.”

Tips kelima, inget pesan Imim. “Saat sakitnya masih bisa lo tahan, ga usah lebay uring-uringan. Karna lo butuh energi lebih saat sakit yang ga bisa lo tahan lagi.”

Oke, saya mencoba sabar. Saya sms Zandi tapi ga sampe karna ternyata saya ga ada pulsa. iMessage pun ga delivered ntah karna sinyal jelek atau gada kuota. WA Imim mendapat hasil serupa. Ga contreng dua. Yupp, persiapan saya emang kurang matang dengan tidak setok pulsa cukup. 

  

Tips keenam. Pastikan handphone selalu dalam keadaan baterai cukup dan berpulsa cukup (banyak) ketika sudah masuk minggu lahir. Kalo bisa quota juga masih asik lah. Jangan limit. Hehe. 

Alhasil saya cuma uring-uringan tertahan sendirian di kamar observasi tersebut. Sesekali saya jongkok, berdiri, jalan. Yang jelas gak rebahan. Kalau rebahan makin sakit. Pokoknya kalo diem makin sakit. Saya memanggil bidan jaga, nanya suami saya mana. 

“Lagi ngurus kamar, Mba” kemudian bidan mengingatkan saya untuk tidak banyak jalan dan sebaiknya rebahan saja karna takut ketuban saya habis. Demi kebaikan makhluk dalam perut, saya nurut. 

Gak lama walau terasa lama banget. Zandi datang dengan senyum sumringahnya. Sempet agak bete juga karna lama banget datangnya sementara saya kesakitan setengah mati. Ternyata Zandi sempet sahur dulu tapi urusan booking kamar udah beres. 

“Kamu bukaan dua” Kata Zandi. Oke, yang saya tau dari bukaan dua ke bukaan sepuluh saat bayi lahir itu masih lama. Bahkan ada yang sampe besokannya. Tapi kok yaa sakitnya ud ga tahan. 

Gak sabar pingin me time di kamar rawat dulu, karna saya dipesenin teh hangat dan nasi goreng. Laper bok. Makan dulu kek, curhat dulu kek. Plus uring uringan dulu. 

Bidan datang, dan saya bilang, 

“Kok sakitnya makin sakit dari yang tadi ya, mba??”

Dengan tanpa info, bidan bilang,

“Iya, sabar ya mba, abis ini kita pindah kamar sebelah” (yang dalam bayangan saya adalah kamar rawat sehingga saya bisa istirahat dan makan). 

Ternyata saya pindah ke kamar sebelah yang rupanya kamar bersalin. Jalan kaki saja kok ga naek kursi roda. Saya ga tau ruangan apa saat itu. Sakitnya ga tahan dan saya berharap bisa segera pindah ke kamar rawat karna saya perlu istirahat. Dan pingin pup! 

“Nasi goreng nya mana?”

“Mayan kayanya deh minum teh manis hangat”

“Duh pingin pup banget!”

“Saya bisa istirahat dulu gaa, kok sakitnya ga berhenti berhenti yaa”

Itulah kata-kata yang saya inget dalam moment kontraksi itu. Selain sempat istigfar dan al-fatihah. 

Bidan menginstruksikan saya untuk mengatur nafas dan tidak berteriak. Akhirnya saya yang solutif ini memilih nafas bunyi alias nafas sambil teriak. Hehe. Ga teriak adalah ide yang ga mungkin karna sakitnya lebih sakit dari sakit hati. 

Saya boleh pup asalkan ga kontraksi. Dan, okelah saya menunggu moment ga kontraksi yang ternyata ga ada. Kontraksinya terus menerus. Ga naik turun sama sekali. Kaya yang sakit sakit sakit mau kurang sakitnya eh udah sakit lagi. Gitu kira-kira. 

Padahal dari info yang saya dapat kontraksi itu naik turun. 15 menit sekali, 5 menit sekali dan lama-lama makin cepet. Makanya, serasa pingin istirahat lah bentarr aja. Saya pikir, kalau lahirannya masih lama, saya ga bakal kuat. Ini terlalu menguras energi. 

Saya sempatkan untuk menyuap nasi goreng dan minum teh hangat. Disuapin sih, dan nasi goreng berasa hambar saat itu. Bidan yang bertugas bilang, sabar ya mba. Ini ga lama kok. Paling jam 7 (pagi) lahir. Jujurnya, saya ga percaya karna ogah diPHP in. 

Saya sempatkan memandang suami saya, rasanya pingin nangis (apa udah?) karna hanya dia kerabat yang menemani saya waktu itu. Zandi sempat mengabarkan keluarga yang lain seperti mama dan mama mertua. 

Gak lama, saat lagi cranky dengan kontraksi, dokter Soemanadi datang dengan santainya. Dan seriusli saya sangat terhibur. Karna kata orang, dokter baru datang saat bayinya udah mau lahir. Artinyaa bayi nya udah mau lahir dong? 

Entah kenapa, saat posisi semua sudah siap dan sedang menunggu kontraksi, tiba tiba saya ga kontraksi. Padahal posisi paha sudah ditiang dan tangan sudah melingkar paha yang saat itu saya juga ga tau, kalau itu adalah posisi untuk ngeden yang terakhir. 

Dokter dan bidan sempet ngobrol. Begitu pula saya ikutan nimbrung. Lumayan, istirahat. Eh ga lama, bidan memancing saya dengan bilang, katanya pingin pup mba? Tiba tiba saya lupa punya rasa pingin pup. Tapi saya disuruh ngeden sedikit, dan muncullah kontraksi yang luar biasa. Ga kebayang rasanya. 

Dalam hitungan detik, mengikuti instruksi dokter dan bidan, sekejap mata, keluarlah si bayi yang saya tidak langsung lihat tapi dengar tangisnya. 

Like numbness. Dan ga ngerti apa bayi sudah lahir? Yang saya dengar, Zandi mengucap tasbih. Apakah artinya Zandi telah melihat si bayi??

Ya Allah, itu moment yang mengharukan sepanjang hidup saya. Really, saya ga lebay. Karna sebelumnya tidak pernah melihat wajah Zandi yang semelankolis itu. Maklum dehhh doi aslinya datar banget dan logis banget orangnya. Huuft. 

Bhag langsung ditaro di dada saya. Rasanya aneh dan sulit dijelaskan dengan kata-kata. Kaya masih ga percaya. Zandi sempat mengadzankan Bhag saat kita lagi IMD (Inisiasi Menyusui Dini). Shalihah ya, nak. 

Barulah kemudian muncul keluarga yang lain. Sama seperti saya, mereka sama sekali ga menyangka proses kelahirannya secepat itu. Tampak wajah lega di wajah mereka semua. Air mata tidak dapat lagi dibendung ketika melihat Mama. Ya Allah, begini ternyata perjuangan mama melahirkan saya (juga ke empat anaknya). Gak kuasa perasaan bersalah sekelebat memenuhi diri. Semua kesalahan dan kekurangan yang saya lakukan sebagai anak mama. Ah. Menitik lagi air mata ingat semuanya. Memang, terlepas dari semuanya, kasih ibu itu sepanjang masa. Kita anaknya yang kadang kadang ala ala. Hiks.

Kemudian, saya dijahit ga tau bagian mana yang jelas rasa nya sakitt walaupun bhag telah berada di dada saya. IMD berlangsung selama 2 jam baru kemudian saya dibawa ke ruang perawatan. 

Alhamdulillah. Dua malam di kamar 3304 RS Pondok Indah. Support dan doa dari keluarga dan kerabat terus menghampiri kami, saya, Zandi, dan tentu saja Bhaga (yang kala itu belum ada nama). 

Ga berhenti mengucap syukur atas kemudahan yang Allah berikan saat menyambut kehadiran Bhag ke dunia. 

  
Dan, puas banget melahirkan di Rumah Sakit ini. Ga merasa nyesal dan salah pilih sama sekali. Suasananya nyaman baik di ruang bersalin mau pun di kamar rawat. Bidannya baik-baik dan sabar, perawat juga sangat membantu. Dua malam nginep di rumah sakit, saya juga diajari menyusui. Menu makanannya yang disajikan enak, banyak, dan sehat. 

Alhamdulillah. Tugas baru kami sebagai orangtua dimulai. Semoga saya bisa memberikan yang terbaik kepada Bhag. Memberikan hak nya untuk Asi ekslusif 6 bulan dan Asi hingga 2 tahun. Mendidik dan membahagiakannya. Sehat dan shalihah ya, anak Ibu yang cantik. We love you too deep and will do the best for you! 

Semoga Allah selalu menjaga mu ya, Nak. 

Hey world, please welcome Ratu Bhagawyanta Alshaliha Arszandi (: 

Posted in Oh

3 thoughts on “Menjadi Ibu Bhag

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s