Mellow nya Ngangkat Koper 

Ini penerbangan pertama saya, sendirian, pas hamil. Beberapa kali travelling juga sii sejak hamil, tapi semuanya alhamdulillah bersama suami.

Kehamilan saya memasuki 28w, saat ini. Ya, tepat pada saat membuat tulisan ini, saya sedang di dalam pesawat, perjalanan pulang dari Solo ke Jakarta. Dan seperti penerbangan lainnya, menulis adalah salah satu cara saya mengisi waktu mengatasi kebosanan. Nulis pake hape, laptop atau pake pulpen. Apalagi saat sendiri, atau teman seperjalanan memilih tidur ketimbang ngobrol. Soal akan di-publish di blog atau enggak, liat entar tergantung mood. Hehe.

Sebelumnya, saya bisa dibilang sangat jarang mem-publikasikan kehamilan (IMHO). Entah karna masih takut-takut, atau rada kapok karna sempat mengalami kegagalan pada kehamilan yang pertama. Beberapa ada yang bilang, tidak ada salahnya membuat orang lain tau kalau kita sedang hamil. Demi kebaikan diri sendiri. Continue reading

Advertisements

Malam Mingguan

Malam mingguan pasti jadi moment yang menyenangkan bagi Jomblo sekalipun. Ya iyalah. Besoknya mingguuu, siszzz. Libur. Yey. 

Meski ga ngaruh si sama saya yang berstatus bukan pekerja kantoran. Tapi, tetap jadi moment yang menyenangkan dong, karna Zandi libur. Hehe. 

Mau sharing dikit soal malamingguan kemaren yang sederhana, produktif dan happy. 

Belakangan kondisi fisik emang lagi naik turun, kadang sehat tapi kadang bisa mual muntah. Padahal kehamilan sudah menginjak 23w. Jadilah sering banget milih goler goler di kamar ketimbang kluyuran. Selain itu, rasa magerr nyaa dongg susah banget dilawan. Whehe. 

Hari sabtu kemaren udah ada agenda untuk menjalankan beberapa kegiatan. Pagi-pagi, ini untuk pertama kalinya sejak dinyatakan positif hamil, saya mulai pingin lagi olahraga. Kalo kemaren-kemaren sii paling berenang aja ya, itu juga jarang-jarang. 

Nah, yang paling gampang, sepedaan. Katanya sii jalan pagi juga bagus, tapi ya udah lah kayanya enak sepedaan ya, bisa agak jauhan. Dan sebenernya emang pingin mampir ke ‘kantor’ yang lokasinya ga jauh dari rumah. Maklum itu kantor udah semingguan gak disupervisi, saking malesnya. Hehe. 

Well, emang kehamilan saya ini plis plis jangan disamakan dengan ibu-ibu lain yang giat banget berolahraga yaa. Maklumm soalnya ini hamil pertama dan lumayan lah nunggu nya setahun sejak nikah. Jadi harus disayang-sayang, meskipun selalu berusaha ngeyakinin diri bahwa Allah SWT akan kasi yang terbaik. 

Setelah sepedaan sebenarnya, ga ada yang lebih nikmat selain, mandi trus tidur. Tapiii, Zandi dong semangat banget menemani saya buat lebih produktif ini dan itu. Jadilah, ga pake istirahat, kita langsung siap-siap berangkat. Beberapa checklist terkait dengan (usaha) saya contreng dijalani. Ga berasa, udah sore aja. Dan ini dia niih waktu yang ga bisa diganggu gugat, yaitu jadwalnya Zandi main bola. 

Sempat ada dilemma antara ikut Zandi main bola apa minta ditinggal di mall aja ya. Tapi, akhirnya pilihan jatuh ke, nemenin Zandi main bola. Pertimbangannya:

1. Me time di mall bikin pengeluaran semakin sulit dikontrol. Misalnya tiba-tiba belanja ini, atau sekedar ngopi-ngopi yang sebenernya ga bagus buat bayi dan ga bagus buat kantong. 

2. Sendiri pula. Ngapain coba hari Sabtu, sendiri ngiter di mall, di saat orang orang pasti quality time bersama teman atau kelurga, ya kan. Awkward deh pasti rasanya. 

Jadilah, saya memutuskan untuk ‘ngintil’ Zandi main bola. Ini pertama kalinya, ikut Zandi ke lapangan bola dengan rumput sintetis di Simprug. Lapangannya bagus ya, rumputnya keliatan seger bener. Hehe. Selesai main bola, saya dan Zandi sempet difotoin oleh salah satu temen Zandi. Ya, ceritanya foto pre-wed lagi deh. Haha. Ga deng ini hanya beberapa kali jepret aja dengan satu gaya.

Ini dia fotonya, rumputnya bukan asli loh. Sintetis aja nii. Dan maafkan saya yang tembem dan jauh dari kece (lah) biasalah standar cewe, yang sering ga pede kalo udah kegendutan. Here I am, in 57kg bersama Zandi yang (insya Allah) happy ditemenin main Bola karna biasanya kalo main bola pasti ga tenang, takut saya ngomel kalau kelamaan (hufft, lebai). Happy weekend at last, wish you all happy as I Am, ya 😉 

Mimpi Keliling Dunia

Sejak berhenti kerja kantoran, eh, sejak berhenti kerja di perusahaan besar, ternyata bikin pikiran terbuka lebih luas. Pola pikir ga monoton lagi. Emang sii kalo ga pinter-pinter malah jadi ga produktif, tapi setidaknya saya jadi berani punya mimpi. Salah satunya adalah, jalan-jalan keliling dunia. Tentu saja mimpi ini bukan cuma jadi impian saya aja toh. Tapi mimpi kamu juga kan. Dan mungkin mimpi kebanyakan orang. Kenapa akhirnya saya berani bermimpi. 

1. Yang pasti, penghasilan gak terpatok sama gaji yang diterima setiap bulannya. Yang jumlahnya pasti udah keitung. Bukan karna setelah usaha lebih makmur sejahtera sii (amin kalo iya). Tapi, minimal jadi berani punya mimpi yang lebih besar. Usaha berbanding lurus sama penghasilan. Kalo males malesan ya gada penghasilan. Ini berlaku kalo usahanya MLM (multi level marketing) juga ya kan. 

2. Jadwal libur yang bisa kita atur sendiri. Kebayang dulu, jaman kerja, harus atur cuti jauh-jauh hari. Belum lagi kalo ga dikasih atau gantian sama bos. Kalo masih kroco, siap-siap aja ga dikasi di hari kejepit atau rapelan hari libur nasional. Hehe. Buat saya yang pinginnya maen mulu begini, mana cukup 12 hari dalam setahun ya kan? Dan poinnya hanyalah libur yang bisa kita atur sendiri, artinya belum tentu yang bisa libur ‘semau gw’ loh. Karena ternyata, pusing kerjanya bisa jadi berkali-kali lipat. Gak kenal pagi siang malam, weekend, bahkan hari libur besar sekali pun. Lebay? Intinya kita yang bisa kontrol sendiri. Libur yang bener-bener libur atau libur yang tetap mikirin kerjaan. Nah lo. It happened to me many times. 

3. Alhamdulillah, dijodohkan dengan pasangan hidup yang hasrat jalan-jalannya luar biasa lebih dahsyat dari saya. Kadang suka ga kira-kira sama kemampuan celengan. Tapi, ya gapapa, bikin jadi lebih semangat juga kan mengais rezeki. 

4. Teknologi canggih jaman sekarang bikin kita makin mudah meng-update (mendapat info) tempat-tempat menarik dan kegiatan-kegiatan apa yang menarik dilakukan di tempat, kota, atau negara tersebut. Bikin makin tergiur banget pingin ke sana. Ya, gitu aja sih. Intinya MUPENG. 

5. Tinggal di Jakarta, emang alasan besar banget untuk sering-sering plesiran. Cobaan tinggal di Kota ini luarrr biasaa dimulai dari macetnya! Dan cobaan-cobaan lainnya yang enggan saya sebut satu per satu takut dikata ga bersyukur. Hehe.

6. Kata Zandi, kalo mau kreatif, harus banyak berjalan. Menjelajah. Biar pikiran makin terbuka dan ga mentok. Ini dia salah satu alasan yang bikin saya pingin selalu bareng-bareng suami dan (insya Allah) anak kalo nanti jalan-jalan. Bahagia bareng-bareng, dan serap ilmu bareng-bareng. Hehe. 

Yaaa, bolehh dongg namanya juga mimpi. Mimpi dibantu dengan alasan-alasan yang logis. Biar ga manyun-manyun amet. Semoga bisa jadi kenyataan dan dicukupkan umur serta rezekinya, ya. Yang pasti jangan sampai kesempatan yang ada membuat kita jadi kufur nikmat. Semakin bahagia semakin bersyukur, karena sejatinya, semakin bersyukur kita akan semakin bahagia. Eheumm! 

Yuk, ah. Lanjut lagi mimpinya. Hehe. 

Menyerah

Saya lupa pernah nulis (curhat) soal ini apa enggak. Tapi ini ada kaitannya dengan postingan gambar saya yang ini

IMG_0770

Ini judulnya pisang goreng madu. Tapi, kalo saya nulis resepnya rasanya gimana yaa. Soalnya, liat sendiri dong. Bentukannya aja gagal. Lagian googling dikit, resep pisang goreng madu ini langsung ketemu, bikinnya gampang, resepnya simpel dan banyak yang ud berhasil. Sekilas, terlihat mudah membuatnya. Biar kata bentukannya gagal, rasanya ga gagal sama sekali kok. Ya kebayang kan madu dicampur adonan tepung, pake pisang raja mateng trus digoreng. Pasti enak lah. Continue reading

Kuota Mimpi

Gw punya banyak mimpi. Tapi itu bukan ambisi. Beda.

Itu satu rangkai kata yang saya twit malam ini. Tetiba teringat hasil lamunan tadi siang. Ide-ide (menurut saya) berlian yang cuma ngumpul di kepala. Yang cuma sampai leher tapi ga sampe jadi suara. Ah. Kemudian saya berusaha lebih lama dalam setiap sujud agar tak terjebak dalam pikiran sendiri.

Dan jadilah begini, saya tidak bisa tidur malam ini. Dengan komponen-komponen entah apa itu yang ada di kepala.

Ya, saya memang punya banyak mau. Cita. Dalam mimpi. Tapi saya gak mau menjadikan itu ambisi. Apalagi sampai obsesi. Karena pada akhirnya cuma bakal bikin stress sendiri.

Berusaha mengimbangi mimpi yang saya punya dengan realita. Berusaha tau diri. Tau batas. Mencoba lebih tenang untuk tetap berada dalam porsi seimbang.

Bismillah.

*to be continued, besok ngeblog yang lebih real. Aslik, isi kepala udah acakadut. Butuh rehat.*

Good nite.

Barrakha

Udah ga ngerti lagi pingin curhat atau share sama siapa. Aslik, kangen setengah mati setelah 3 bulan-an (atau lebih ya?) long distance sama Barrakha. Pingin nengokin ke sana tapi badan suka ga kompak buat diajak bepergian. Kalaupun mau pergi, rasanya harus banget sama Zandi. Dan ga mungkin banget gitu aja pergi tanpa ngatur jadwal dan nyocokin sama jadwalnya Zandi.

Dan biasanya saya selalu membunuh kangen dengan video call. Sehari bisa lima kali. Hehe. Pernah juga yang harus menghela napas, jagain sabar nyesuain sama waktu luang mamim-nya, plus, hape mamim yang sering banget lowbatt. Udah mana, Barrakha yang keliatannya udah makin gede, sekarang sering banget keluyuran karna udah punya temen-temen baru. Continue reading

Kisah Pasukan Kereta

Baru saja saya membatin soal perjuangan naik kereta pagi, bertepatan dengan kecelakaan sebuah mobil tangki yang menabrak gerbong kereta dan memakan sejumah korban jiwa dan luka-luka. Ketika suatu pagi, akhirnya saya memutuskan untuk kembali menjadi pasukan kereta lagi. Istilah yang saya kutip dari teman-teman seperjuangan yang mengandalkan commuter line untuk berangkat ke tempat kerjanya setiap hari.

Ketika sudah tidak tahan harus nyetir di pagi buta, dan harus terjebak macet ketika terlambat beberapa menit keluar rumah, saya pikir lebih baik naik kereta saja. Jalanan tidak pernah bersahabat. Belum lagi, pulangnya, saya harus kembali membawa pulang kendaraan itu, karena meninggalkan mobil di parkiran kantor menjadi masalah baru.

Jalanan bukan sahabat yang baik. Saya pernah pulang kantor pukul dua siang, karena masih ingin menyelesaikan banyak urusan. Ternyata, macetnya 11-12 sama macet pagi. OMG, jam dua sama sekali bukan jam bubaran kantor kan? Continue reading

Memori SD

Haha. Ini bukan karena saya masih gak bisa move on dari kenangan saya waktu SD kok. Meskipun, masa SD emang cukup bikin saya girang dan gemilang. Pasalnya, masa SD adalah masa-masanya kita gak perlu pusing mikirin hidup, perkara proses dan hasil. Dan serentet teori lain, yang kita terima di umur segini. Ah, ya udah, sekip, jadi curhat.

Jadi gini, beberapa hari lalu, saya survei ke salah seorang penjual kerupuk memori SD. Katanya, si, mereka yang SD nya di sekitaran Jakarta Pusat atau Jakarta Selatan, pasti tau. Nah, permasalahannya adalah, SD saya bukan di Jakarta. Di seberang pulau sana. Jadi, waktu SD saya gak tau, yang namanya kerupuk memori SD ini. *penting berat* Continue reading

Mana Kadonya?

Sahabat saya, teman seperjuangan saya, partner senang dan derita saya, beberapa hari lagi, akan melangsungkan pernikahannya. Hari yang ditunggu sebagian besar (atau seluruh) perempuan seusia kita.

Mungkin, dia salah satu sahabat yang bisa dibilang beruntung. Well, semua orang yang akan menikah, boleh menyandang gelar beruntung kan? Kisah cinta nya sedikit rumit pada awalnya. Tapi, rupanya Allah memudahkan jalannya. Continue reading

Banyak

Time Schedule seorang Reporter yang ___________.

Day 1 – Diskusi Tema dengan yang satu dan yang satu lagi

Day 2 – Nyari Narsum, contact narsum buat janjian

Day 3 – Riset – Ketemu narsum, kalau narsum-nya gampang ditemuin

Day 4 – Diskusi kemasan tayangan, hasil riset ketemu narsum dengan yang satu. Continue reading

Apa Rasanya?

Bukan gak bersyukur. Tapi cuma pengen meyakini bagaimana rasanya. Gelar ‘seenaknya’ mungkin sudah melekat pada saya. Tapi, kalau mau mikir dikit, beneran deh, saya gak segitunya kok.

Pertanyaan ini terngiang dalam benak saya. Cuma pengen tau aja, apa rasanya? Apa rasanya bersenang di atas penderitaan orang lain. Atau menang di atas kekalahan yang lain.

Seperti kejadian, sore lalu. Continue reading

Waktu

Karena waktu tidak pernah berhenti. Seperti yang terjadi sekarang. Setelah ‘setak’ dengan naskah buat soting besok, saya malah keasikan, entah keasikan dengan apa. Yang pasti asik sendiri dengan apa yang disuguhkan layar ini. Dan bukan dengan naskah, yang harusnya makin mendekati kelar. Jam segini.

Dan waktu itu tidak menunggu kita. Akan berjalan sesuai seharusnya. Mundur ke masa lalu? Waktu tetap gak bisa diulang. Waktu itu semakin dekat saja. Bisa jadi semakin dekat dengan apa yang sudah pernah kita bayangkan sebelumnya. Pun bisa jauh berbeda.

Lalu waktu yang mana yang bisa kita buang? Waktu itu akan habis dengan sendirinya. Kita hanya perlu bersabar sedikit menunggu waktu itu tiba. Atau bersiap saja. Sedekat apa pun waktu itu, atau sejauh apa.

Rasa-rasanya. Ya, begitulah waktu.

Jika Malam Ini

Jika malam ini aku menangis,

bukan karena aku tidak percaya dengan kekuatan yang Ia berikan.

Jika malam ini aku tampak lemah,

bukan karena aku menyesal Ia pernah membuat cerita ini untukku.

Jika malam ini tak juga kering pelupuk mata,

bukan karena aku marah pada-Nya.

Jika malam ini tak sanggup lagi menahan sakitnya cekat di tenggorokan,

bukan karena ikhlas itu menjadi mati di sanubari.

Tuhan, aku hanya tak berdaya. Aku rindu.

Wamena, 5 Agustus 2012

Brrrr!

Gimana gak panik waktu denger kalau daerah liputan saya kali ini, dinginnya ampun-ampunan. Alhamdulillah, meski harus dalam kondisi Ramadan seperti ini, saya dapat kesempatan untuk liputan ke Wamena, Papua.

Jujur aja, saya gak punya persiapan matang buat liputan kali ini. Semuanya serba dadakan. Tanggal keberangkatan sudah ditentukan sedangkan kerjaan di Jakarta masih mepet deadline. Gimana cara saya mengatur waktu untuk persiapan? Terbayang terus di pikiran saya dinginnya Wamena. Saya takut hipotermia. Kapok dengan kedinginan.

Sepanjang hidup saya, saya cuma sekali punya jaket yang ‘bener-bener’ jaket untuk menghangatkan. Itu juga akhirnya ketinggalan di tempat liburan beberapa bulan lalu. Artinya, sudahlah ikhlaskan saja jaket itu. Setelah itu, saya gak berminat lagi beli jaket baru, karena ya, jujur aja saya kurang betah pake jaket. Apalagi udara Jakarta seakan gak membutuhkannya, toh?

Kurang persiapan sebenernya udah biasa, si. Karena selama hidup, saya memang tipikal orang yang bisa menyelesaikan masalah dalam masa-masa mepet. Sombong dikit, nih. Hehe. Tapi, yang ini, saya kehabisan akal deh. Saya gak punya jaket tebal, yang ada cuma cardigan-cardigan warna-warni itu, semata buat gaya kalau dipake di Jakarta.

Katanya, di Wamena semua serba susah (baca: mahal), lalu gimana caranya saya bisa dapat jaket tebal di sana? Seorang teman mengingatkan saya, bahwa ini bukan liburan ke Paris. Tapi, Wamena. Gak semuanya tersedia dengan mudah di sana. Lalu, saya pasrah. Packing pun buru-buru. Benar-benar seadanya. Karena, meski dengan penerbangan malam menuju Jayapura, paginya saya masih harus liputan yang dimulai sejak pagi. Pagi sekali. Saya cari-cari, gimana caranya saya bisa mendapatkan jaket tebal itu, dalam waktu singkat.

Really, saya masih belum sanggup membayangkan seperti apa dinginnya kota Wamena itu.

21.40. Penerbangan malam dengan pesawat ‘singa terbang’ itu dingin banget. Padahal AC yang di atas kepala sudah dimatikan. Bukan lebay, nih. Tapi, saat itu saya merasa beruntung banget. Mama membekali saya sebuah selimut kecil. Keluarga kami, menyebutnya dengan selimut Bharra. Tidak seperti rekan perjalanan saya yang lain, mereka bermodal jaket yang lumayan tebal. Tak tahan dengan dinginnya yang menusuk, akhirnya saya, dengan pede sejuta mengeluarkan selimut itu.

Voila! Saya merasa jadi orang yang paling beruntung dalam penerbangan itu. Sengaja, saya memenuhi tas ransel dengan selimut itu agar mudah diambil. Asli, itu selimut berjasa banget. Maaf sejuta maaf, jika yang lain pun jadi agak sirik, karena mereka hanya berlapis jaket. Hehe. Perjalanan dari Jakarta menuju Jayapura pun, menjadi penerbangan malam yang menyenangkan, hampir seluruh waktu perjalanan (kurang lebih enam jam) itu saya habis kan dengan tidur pules berlapis selimut Bharra.

Benar saja, Wamena dingin banget (bagi saya). Ini pasti, AC ga bakal laku di Wamena. Tidak seperti di Jakarta, AC gak jadi kebutuhan wajib. Bahkan gak butuh sama sekali. Apalagi, saya orang yang gampang banget kedinginan. Hampir tiap pagi, gak di jakarta gak dimana, saya pasti pilek akibat kedinginan. Saya? Sepertinya alergi dingin.

Dan malam pertama sampai di Wamena, selimut hotel pun tak dapat membunuh kedinginan saya. Sulit tidur kambuh. Untungnya perjalanan Jakarta – Makassar – Jayapura – Wamena cukup melelahkan. Saya ambil selimut Bharra, saya mulai mencoba tidur. Melupakan segala yang dingin. Termasuk dinginnya kamu. #eaa.

Jadi, seriusli, ini ide bagus untuk bawa selimut Bharra untuk perjalanan ke daerah yang dingin. Ada yang pengen punya selimut Bharra juga? Nanti saya bilang mama deh, untuk bikinin buat kamu juga. 😉

Makasih, Mom.

Satu Keset Saja untuk Kaki Kita

Judul postingan ini bukan bermaksud promosi kok, saya hanya berbicara soal keset kaki pada umumnya yang ada di rumah-rumah. Tak peduli rumah orang berada atau orang biasa.

Mungkin sebagian orang merasa barang kaya gitu gak penting banget. Tapi, jelas itu manfaat. Keset kaki. Ya, selembar kain dengan macam-macam bahan yang biasanya diletakkan di depan pintu kamar mandi atau pintu rumah.

Sekilas kadang keset kaki terlupakan dalam list belanja rumah tangga.

Tapi, ini soal kejadian pagi itu. Selesai mandi, saya langsung menyadari ada yang kurang dari kamar mandi penginapan ini. Keset kakinya mana ya? Saya, rupanya butuh keset untuk menjejakkan kaki saya, yang masih basah-basah abis mandi. Apalagi, kondisi lantai kamar tidak bersih saat itu, dengan kondisi kaki yang basah, kaki saya malah kotor, yang gak kalah parah, lantai kamar jadi becek-becek kotor. Kaki lengket-lengket dengan pasir dan debu dari lantai, kamar makin berantakan dengan lantainya yang becek, itu ganggu banget (bagi saya)

Saya jadi ingat keset kaki di rumah saya. Mama punya macam-macam bentuknya. Bahkan, saya inget banget mama pernah dengan sengaja beli keset kaki di sebuah perbelanjaan mewah di Jakarta. Saat itu, saya pikir? Buat apa? Toh, cuma buat kaki yang kotor-kotor. Memang sii, waktu itu sedang diskon, tapi menurut saya harganya kemahalan untuk sebuah keset kaki. Rupanya, harga mahal untuk bahan yang berkualitas. Tapi, tetap, saya merasa buat apa? Hanya buat kaki, yang kotor pula. Di pasar, mungkin mama bisa dapat keset kaki dengan harga sepuluh ribu tiga.

Ya, meski bahan berkualitas, yang seharusnya bisa lebih layak untuk dijadikan cover album, jok sofa, bahkan kombinasi aksesoris pakaian kenapa harus jadi keset.

Kelar kejadian mandi itu, saya gak mau sepele lagi. Keset kaki itu penting, meski cuma jadi yang diinjek-injek. Meski nantinya cuma akan kotor, bahkan sebagian ada yang rusak. Alhamdulillah juga waktu itu mama beli keset kaki yang bagusan, ya, kotor sii, pasti. Tapi ga gampang rusak, awet.

Dari keset kaki pun, saya bisa belajar. Bahwa, saya gak boleh sepele. Seandainya, saya jadi keset kaki, saya juga akan diinjek-injek, akan kotor pula. Tapi, saya yakin saya tidak akan rusak, karena mama sudah membekali saya dengan modal dahsyat, untuk kuat.

Tidak selamanya menjadi keset kaki, itu sesuatu yang hina, atau rendah. Dalam ketinggian hati, harus ada satu kerendahan hati. Keset kaki punya satu manfaat.

Liat bagaimana kesombongan manusia menginjakkan kakinya di sebuah keset kaki depan rumah, kemudian dengan tengadah, dengan kerasnya raut wajah, atau dengan hati sedikit marah, dia, si manusia melangkah. Tanpa sadar, bahwa agar ia bisa tetap melangkah dengan nyaman dan menjaga agar lantai rumah tetap bersih, dia perlu si keset kaki itu.

Dan keset kaki ini, sekarang, untuk kamu. Agar semuanya tetap bersih, sesuai dengan doa dan impian. Mumpung keset kakinya masih bisa dipake, ayo, keset kaki dulu. Sapu – in lantai yang terlanjur kotor dengan kelembutan hati.

InshaAllah Rumah nya masih bisa bersih kok, kan kita keset kaki dulu sebelum masuk.

Ya, kita keset kaki bareng, dengan kasih sayang. Bismillah. Melangkah dengan indah.

Happy Ramadan teman-teman.