Duren Medan

Makan Pulut Duren

Makan Pulut Duren

Katanya, kalo ke Medan kudu banget makan duren. Waha! Itu kesukaanku. Jadi, karena kebetulan ada waktu luang ditambah ada guide baik hati, Wina dan Yudi, yang nemenin jalan-jalan keliling Medan, jadilah aku dan silvi menyantap duren pada kesempatan itu. Jualannya berupa kaki lima. Tapi, yang beli, rame bukan main. Untung abang dan kakak penjual nya cekatan melayani pembeli. Letaknya di depan Kampus USU (Universitas Sumatra Utara), gak susah kan mencarinya.

Mmmm,, lezattt. Penyajiannya agak beda dari biasanya. Menu yang tersedia bermacam-macam. Ada kolak duren, es duren, dan lain-lain aku gak hafal. Karena saat itu aku memesan pulut duren, jadi, menu yang disajikan adalah semangkok pulut duren yang isinya 2 butir duren Medan (sayang, cuma dua ;P), segenggam pulut (pulut tau kan, terbuat dari ketan), es, kemudian disiram dengan sirup caramel. Mmm,,, Gimana,  mupeng yaaa.. 😀

Sebagian orang, sukaaaaa banget sama duren. Ada yang sanggup ngabisin satu bahkan dua buah duren dalam waktu singkat (a.k.a Gerry). Ada juga yang bisa sakit hati kalo gak kebagian duren. Tapi, dibalik sejubel peminatnya, gak sedikit juga loh, orang yang anti banget sama duren. Sebagai penggemar duren, aku sampe gak habis pikir, kok bisa gak suka sama duren. Itu kan salah satu kenikmatan dunia. Hehehhh,, Tapi, begitulah kenyataannya. Ada yang bisa sampe pusing, muntah, mual, keringetan, hanya dengan mencium bau duren. Ada juga yang sampe marah-marah (a.k.a Acil).

Itulah unik nya duren. Ada yang tergila-gila, tapi disisi lain ada yang membenci nya mati-matian. Hal serupa juga terjadi dengan Dewi Persik. Banyak yang benci, nyela dia, tapi sebenarnya gak sedikit yang nge fans banget sama si Goyang Gergaji itu (lah, kok ngomongin Dewi Persik?). Mungkin juga hal yang serupa terjadi dengan diri kita, yah 🙂

Duren Medan mantep lah! Kunjungan ku ke Kota Medan jadi tambah lengkap rasanya. Tapi, menurut ku, Duren Montong masih juara. Dagingnya tebel, bijinya kecil pula.

Tapi, mau montong, Medan, Bangkok, atau apalah namanya, durian apa aja i love ’em all. Tapi kalo permen duren, gak ah!

Well, ini kuliner yang menyenangkan. Makasih buat Wina dan Yudi!

Advertisements